Saturday, 21 July 2012

Solat Terawih: Sejarah – Hukum – Kaifiat
by Abu Anas Madani

Segala puji bagi Allah yang menjadikan kita dikalangan orang-orang yang beriman. Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan yang layak disembah melainkan Allah, dan aku bersaksi bahawa Nabi Muhammad saw itu pesuruh Allah. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad saw, ahli keluarganya dan sahabat-sahabatnya.

Alhamdulillah, bulan Ramadhan kembali menemui kita. Banyak ilmu yang perlu kita ulangkaji berkenaan amalan-amalan di dalam bulan Ramadhan, agar kita dapat memperoleh manfaat dan ganjaran yang sepenuhnya pada bulan yang mulia ini.

Risalah ringkas ini akan membincangkan tentang “Solat Terawih” dan perkara yang berhubung kait dengannya.

Berkenaan keutamaan solat ini, Abu Hurairah r.a. menerangkan bahawa Rasulullah saw menganjurkannya pada malam Ramadhan dengan anjuran yang bukan berupa perintah yang tegas. Baginda bersabda:

((مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا، غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ)) [متفق عليه]

Maksudnya: “Sesiapa yang berdiri (beribadat) pada malam Ramadhan kerana iman dan mengharapkan ganjaran (daripada Allah), diampunkan dosa-dosanya yang telah lepas.” [Sahih Muslim, no: 759]

Takrif Solat Terawih:

Menurut bahasa (lughah): Terawih bermaksud berehat, bersenang-senang, melapangkan nafas dan seumpamanya.

Menurut istilah: Terawih ialah ibadat solat yang dilakukan pada waktu malam di bulan Ramadhan. Bermula waktunya selepas solat isya’ dan berakhir dengan masuk waktu subuh, tidak termasuk sunat ratibah isya’ dan solat witir.

Dinamakan terawih kerana orang yang melakukannya akan berehat selepas empat rakaat (dua salam).

Solat terawih termasuk solat tahajjud atau solatul-lail dengan membaca al-Fatihah pada setiap rakaat dan membaca ayat-ayat atau surah daripada al-Quran.


Waktu Melakukan Solat Terawih.

Sebagaimana hadis Rasulullah saw di atas: “Sesiapa berdiri (beribadat) pada malam Ramadhan…”. Berdasarkan hadis ini, tempoh menunaikan solat terawih ialah sesudah masuk waktu solat isyak sehingga sebelum masuk waktu solat subuh. Ini bererti sesiapa yang tidak dapat melakukannya pada awal malam boleh melakukannya pada pertengahan atau akhir malam.


Hukum Solat Terawih

Solat terawih hukumnya sunat mu’akad, iaitu amalan sunat yang amat dituntut. Rasulullah saw telah menganjurkannya dengan arahan yang tidak tegas, bererti hukumnya adalah sunat dan tidak wajib.

Sejarah Terawih:

Ummul Mukminin Aishah ra, meriwayatkan bahawa Rasulullah saw melakukan solat terawih di masjid beberapa malam (ada yang mengatakan empat malam) dalam bulan Ramadan bersama-sama para sahabat. [HR Bukhari dan Muslim].

Pada malam kelima dan seterusnya hingga ke akhir bulan Ramadan, Baginda melakukan ibadat ini di rumah. Ini kerana Baginda saw bimbang para sahabat tersalah anggap dan menjadikannya sebagai solat fardu dan sudah tentu sukar bagi mereka untuk melakukannya.

Abi Zar t meriwayatkan Nabi saw bangun bersolat bersama-sama mereka pada malam 23 sehingga satu pertiga malam, dan pada malam ke 25 sehingga separuh malam. Para sahabat berkata kepada Baginda saw: “Kalaulah tuan terus sempurnakan saki baki malam kami dengan solat sunat”. Maka Nabi saw bersabda:

((إِنَّهُ مَنْ قَامَ مَعَ الإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ، كُتِبَ لَهُ قِيَامُ لَيْلَةٍ)) [الترمذي، صحيح]

Maksudnya: “Sesiapa yang berdiri (bersolat terawih) bersama imam sehingga dia (imam) beredar (selesai), dituliskan baginya ganjaran orang yang Qiyam semalaman (seumpama bersolat sepanjang malam).” [HR At-Tirmizi, sahih].

Imam Ahmad mengamalkan hadis ini dan beliau bersolat bersama imam sehingga selesai dan beliau tidak akan beredar sehinggalah imam beredar.

Berkata sebahagian ulama’: “Sesiapa yang bangun solat separuh malam bersama imam seumpama dia telah bangun solat sepenuh malam.”

Menurut hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban dari Jabir ra bahawa Nabi Muhammad saw melakukan solat terawih sebanyak lapan rakaat, setelah itu diikuti solat witir.

Khalifah Umar bin Al-Khatab ra ialah orang pertama yang mengerah umat Islam menunaikan solat terawih secara berjamaah di bawah pimpinan Ubai bin Kaab ra.

Solat terawih dilakukan berjemaah pada setiap malam Ramadhan selepas solat isyak sebanyak 20 rakaat dan ditambah dengan tiga rakaat solat witir.

Cara Perlaksanaan Solat Terawih.

Solat Terawih boleh dilaksanakan secara berjamaah atau bersendirian. Berjamaah adalah lebih afdal merujuk kepada anjuran Rasulullah saw seperti hadis di atas.

Namun jika menghadapi kesempitan untuk melaksanakannya secara berjamaah, maka dibolehkan melaksanakannya secara bersendirian. Rasulullah saw sendiri pada zaman baginda adakala melaksanakannya secara berjamaah dan adakala secara bersendirian. Ini bagi memberi kelapangan bagi umat, seandainya mereka menghadapi kesempitan masa atau tenaga.

Menurut imam Al Ghazali rh walaupun solat terawih boleh dilaksanakan secara sendirian tanpa berjemaah, solat terawih yang dilakukan secara berjemaah lebih afdal, sama seperti pendapat Umar r.a. yang mengingatkan bahawa sebahagian solat nawafil telah disyariat dalam solat berjemaah.

Bilangan Rakaat Solat Terawih.

Solat terawih boleh dilaksanakan dalam jumlah lapan atau dua puluh rakaat, diiikuti dengan solat sunat witir. Kadangkala timbul persoalan berkenaan jumlah rakaat solat terawih yang sepatutnya dilaksanakan, lapan atau dua puluh rakaat?

Persoalan jumlah rakaat bagi solat terawih telah menjadi tumpuan para ilmuan Islam sejak dari dulu. Mereka telah mengkaji dalil-dalil yang ada serta membandingkan antara pelbagai pandangan yang wujud. Hasilnya membuahkan tiga pendapat. Pendapat pertama: Jumlah rakaat solat terawih ialah 8 rakaat diikuti dengan 3 rakaat solat witir. Pendapat kedua: Jumlahnya ialah 20 rakaat diikuti dengan 3 rakaat solat witir. Pendapat ketiga: Jumlahnya tidak ditentukan. Seseorang itu bebas melaksanakan solat terawih dengan jumlah rakaat yang dipilihnya, kemudian ditutupi dengan solat witir.

Ketiga-tiga pendapat di atas memiliki dalil dan hujah di sebaliknya dan kita boleh memilih mana-mana pendapat di atas. Yang penting, kita perlu menghormati orang lain seandainya mereka memilih pendapat yang berbeza dengan kita.

Ibnu Umar ra menceritakan: Seorang lelaki datang bertanya Rasulullah saw tentang solat malam. Sabda Nabi saw:

صَلاةُ اللَّيْلِ مَثْنَى مَثْنَى، فَإِذَا خَشِيَ أَحَدُكُمْ الصُّبْحَ صَلَّى رَكْعَةً وَاحِدَةً تُوتِرُ لَهُ مَا قَدْ صَلَّى.

Maksudnya: “Solat malam ialah dua rakaat, dua rakaat. Apabila kamu bimbang masuk waktu subuh maka solatlah satu rakaat, menjadikan bilangan witir (ganjil) bagi rakaat yang telah engkau solat” [HR: Bukhari].

Rasulullah saw tidak menyebut bilangan rakaat solat malam, malam pula panjang masanya, boleh dilakukan banyak solat, ini menunjukkan bahawa bilangan tidak dihadkan sekadar kepada 8 atau 20 rakaat.

Berkata Imam Asy-Syafie: “Aku telah melihat orang ramai mendirikan solat terawih di Madinah 39 rakaat, di Makkah 23 rakaat, ini bukanlah satu perkara yang sempit (terikat dengan bilangan).”

Katanya lagi: “Jika mereka panjangkan qiyam berdiri (dengan bacaan al-Quran), kurangkan rakaat adalah baik. Sekiranya mereka membanyakkan sujud (rakaat) dan meringankan berdiri (ringkaskan bacaan) juga adalah baik. Tetapi yang pertama adalah lebih aku sukai.”

Pada umumnya masyarakat Islam di Malaysia mendirikan solat terawih sebanyak 20 rakaat tetapi ada juga yang hanya menunaikan sekadar lapan rakaat. Terpulang kepada masing-masing untuk menunaikan ibadat ini mengikut kemampuan dan keikhlasan diri sendiri terhadap Penciptanya. Yang pentingnya ialah selesaikan solat bersama imam, tidak hanya setakat separuh jalan.

Antara Kualiti dan Kuantiti.

Persoalan yang lebih penting dalam solat terawih ialah cara melaksanakannya. 8 atau 20 rakaat, yang penting ialah membaca surah al-Fatihah dan bacaan-bacaan solat yang lain dengan sempurna, betul dan khusyuk. Jangan disingkatkan, jangan dibaca senafas dan jangan dibaca dengan tujuan mengejar jumlah rakaat.

Demikian juga dengan toma’ninah dalam solat, jadi yang penting ialah kualiti dan bukan kuantiti. Maka pastikan ia dilaksanakan secara baik (kualiti) dan tidak sekadar mengejar rakaat yang banyak (kuantiti).

Antara aspek kualiti yang sering ditinggalkan ialah:

1. Meninggalkan bacaan al-Qur’an secara tartil, iaitu sebutan kalimah-kalimah al-Qur’an secara jelas berdasarkan disiplin tajwid yang betul. Allah s.w.t. memerintah kita: “Dan bacalah al-Qur’an dengan tartil.” [Surah al-Muzammil:4]

2. Meninggalkan bacaan doa iftitah sebelum al-Fatihah dan bacaan surah-surah selepas al-Fatihah. Ini satu kerugian kerana bacaan-bacaan itu memberi ganjaran pahala yang amat besar.

3. Mengabaikan toma’ninah, iaitu kekal di dalam sesuatu posisi solat seperti rukuk, iktidal, sujud dan duduk di antara dua sujud. Tempoh kekal di dalam sesuatu posisi ialah sehingga bacaan dalam posisi itu dapat dilengkapkan dengan betul dan sempurna jumlahnya.

Pernah seorang lelaki bersolat tanpa toma’ninah pada zaman Rasulullah saw. Melihat cara solat lelaki itu, Rasulullah saw memerintahkan beliau untuk mengulanginya [Sahih al-Bukhari, no: 757]. Tindakan Baginda itu menunjukkan toma’ninah ialah syarat sah solat. Sesiapa yang meninggalkannya bererti solatnya, sama ada solat terawih atau selainnya, adalah tidak sempurna.

4. Tidak mengambil berat tentang melurus dan memenuhkan saf solat. Masing-masing sibuk mengejar rakaat, sedangkan Rasulullah saw telah memberi peringatan agar menjaga saf dengan sempurna dalam sabdanya:

لَتُسَوُّنَّ صُفُوفَكُمْ أَوْ لَيُخَالِفَنَّ اللَّهُ بَيْنَ وُجُوهِكُم .

Maksudnya: “Luruskan saf-saf solat kamu atau Allah akan tukarkan wajah-wajah kamu (hati-hati kamu berpecah dan tidak bersatu).” [HR Bukhari].

Sabda Baginda saw lagi:

سَوُّوا صُفُوفَكُمْ فَإِنَّ تَسْوِيَةَ الصُّفُوفِ مِنْ إِقَامَةِ الصَّلاةِ

Maksudnya: “Luruskan saf-saf solat kamu, kerana saf yang lurus itu di antara tanda kesempurnaan solat.” [HR Bukhari].

Berdasarkan perbincangan di atas, sama-samalah kita jadikan solat terawih pada tahun ini dan tahun-tahun akan datang dilaksanakan berdasarkan kualiti dan bukannya kuantiti.

Semoga semua amalan baik kita diterima oleh Allah swt.

Sekian.

ِِِAkhukum, Abu Anas Madani.
Pondok Sungai Durian, 4 Ramadhan 1430H.

Rujukan:

- التراويح أكثر من ألف عام في مسجد النبي عليه الصلاة والسلام. – الشيخ عطية محمد سالم.

- حكم التراويح والزيادة فيها على إحدى عشرة ركعة. – دكتور عبد الرحيم الهاشم، دار ابن الجوزي، 1426هـ.

- تيسير الفقه في ضوء القرآن والسنة (فقه الصيام) دكتور يوسف القرضاوي.
Baca Selanjutnya...

Friday, 20 July 2012

TAZKIRAH RAMADHAN...


Petikan ucapan Imam As-Syahid Hassan Al-Banna sempena kedatangan Ramadhan Al-Muazzhom

Kita panjatkan puji syukur ke hadirat Allah swt. Kita ucapkan shalawat dan salam untuk junjungan kita Nabi Muhammad, juga untuk segenap keluarga dan sahabatnya, serta siapa saja yang menyerukan dakwahnya hingga hari kiamat.
Wahai Ikhwan yang mulia. Saya sampaikan salam penghormatan Islam, salam penghormatan dari sisi Allah yang diberkati dan baik:
Assalamua'laikum wa rahmatullah wa barakatuh...

Pada malam ini, yang merupakan akhir bulan Sya’ban, kita menutup serial kajian kita tentang Al-Qur’anul Karim, tentang kitab Allah swt. Insya Allah, pada sepuluh malam yang pertama bulan Syawal, kita kembali kepada tema tersebut. Setelah itu kita akan membuka serial baru dari ceramah-ceramah Ikhwan, yang temanya insya Allah: Kajian-Kajian tentang Sirah Nabi dan Tarikh Islam.

Ramadhan adalah bulan perasaan dan ruhani, serta saat untuk menghadapkan diri kepada Allah. Sejauh yang saya ingat, ketika bulan Ramadhan menjelang, sebagian Salafush Shalih mengucapkan selamat tinggal kepada sebagian lain sampai mereka berjumpa lagi dalam shalat ‘Id. Yang mereka rasakan adalah ini bulan ibadah, bulan untuk melaksanakan shiyam (puasa) dan qiyam (shalat malam) dan kami ingin menyendiri hanya dengan Tuhan kami.

Ikhwan sekalian, sebenarnya saya berupaya untuk mencari kesempatan untuk mengadakan kajian Selasa pada bulan Ramadhan, tetapi saya tidak mendapatkan waktu yang sesuai. Jika sebagian besar waktu selama setahun telah digunakan untuk mengadakan kajian-kajian tentang Al-Qur’an, maka saya ingin agar waktu yang ada di bulan Ramadhan ini kita gunakan untuk melaksanakan hasil dari kajian-kajian tersebut. Apalagi, banyak di antara ikhwan yang melaksanakan shalat tarawih dan memanjangkannya, sampai mengkhatamkan Al-Qur’an satu kali di bulan Ramadhan. Ini merupakan cara mengkhatamkan yang indah. Jibril biasa membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an dari Nabi saw. Sekali dalam setahun.
Nabi saw. mempunyai sifat dermawan, dan sifat dermawan beliau ini paling menonjol terlihat pada bulan Ramadhan ketika Jibril membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an beliau. Beliau lebih dermawan dan pemurah dibandingkan dengan angin yang ditiupkan. Kebiasaan membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an ini terus berlangsung sampai pada tahun ketika Rasulullah saw. diberi pilihan untuk menghadap kepada Ar-afiq Al-A’la (Allah swt.), maka ketika itu Jibril membacakan dan mendengarkan bacaan Al-Qur’an beliau dua kali. Ini merupakan isyarat bagi Nabi saw. bahwa tahun ini merupakan tahun terakhir beliau hidup di dunia.

Ikhwan sekalian, Ramadhan adalah bulan Al-Qur’an. Rasulullah saw. pernah bersabda mengenainya ;
“Puasa dan Al-Qur’an itu akan memberikan syafaat kepada hamba di hari kiamat. Puasa akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalangi-nya dari makan dan syahwat, maka perkenankanlah aku memberikan syafa ‘at untuknya.’ Sedangkan Al-Qur’an akan berkata, ‘Ya Rabbi, aku telah menghalanginya dan tidur di malam hari, maka perkenankan aku memberikan syafaat untuknya. ‘Maka Allah memperkenankan keduanyamemberikan syafaat. ”
(HR. Imam Ahmad dan Ath Thabrani)

Wahai Ikhwan, dalam diri saya terbetik satu pemikiran yang ingin saya bicarakan. Kerana kita berada di pintu masuk bulan Puasa, maka hendaklah pembicaraan dan renungan kita berkaitan dengan tema bulan Ramadhan.
Ikhwan sekalian, kita telah berbicara panjang lebar tentang sentuhan perasaan cinta dan persaudaraan yang dengannya Allah telah menyatukan hati kita, yang salah satu dampaknya yang paling terasa adalah terwujudnya pertemuan ini kerana Allah. Bila kita tidak akan berjumpa dalam masa empat pekan atau lebih, maka bukan berarti bara perasaan ini harus padam atau hilang. Kita tidak mesti melupakan prinsip-prinsip luhur tentang kemuliaan dan persaudaraan kerana Allah, yang telah dibangun oleh hati dan perasaan kita dalam majelis yang baik ini.
Sebaliknya, saya yakin bahwa ia akan tetap menyala dalam jiwa sampai kita biasa berjumpa kembali setelah masa percutian ini, insyaAllah. Jika ada salah seorang dari Anda melaksanakan shalat pada malam Rabu, maka saya berharap agar ia mendoakan kebaikan untuk ikhwannya. Jangan Anda lupakan ini! Kemudian saya ingin Anda selalu ingat bahwa jika hati kita merasa dahaga akan perjumpaan ini selama minggu-minggu tersebut, maka saya ingin Anda semua tahu bahwa dahaganya itu akan dipuaskan oleh mata air yang lebih utama, lebih lengkap, dan lebih tinggi, yaitu hubungan dengan Allah swt., yang merupakan cita-cita terbaik seorang mukmin bagi dirinya, di dunia maupun akhirat.

Kerana itu, Ikhwan sekalian, hendaklah Anda semua berusaha agar hati Anda menyatu dengan Allah swt. Pada malam-malam bulan mulia ini. Sesungguhnya puasa adalah ibadah yang dikhususkan oleh Allah swt. bagi diri-Nya sendiri.
“Semua amalan anak Adam adalah untuknya, kecuali puasa. la untuk-Ku dan Aku akan memberikan balasannya.”

Ini, wahai Akhi, mengisyaratkan bahwa setiap amal yang dilaksanakan oleh manusia mengandung manfaat lahiriah yang bisa dilihat, dan di dalamnya terkandung semacam bagian untuk diri kita. Kadang-kadang jiwa seseorang terbiasa dengan shalat, sehingga ia ingin melaksanakan banyak shalat sebagai bagian bagi dirinya. Kadang-kadang ia terbiasa dengan dzikir, sehingga ia ingin banyak berdzikir kepada Allah sebagai bagian bagi dirinya.
Kadang-kadang ia terbiasa dengan menangis kerana takut kepada Allah, maka ia ingin banyak rnenangis kerana Allah sebagai bagian bagi dirinya. Adapun puasa, wahai Akhi, di dalamnya tidak terkandung apa pun selain larangan. Ia harus melepaskan diri dari bermacam keinginan terhadap apa yang menjadi bagian dirinya. Bila kita terhalang untuk berjumpa satu sama lain, maka kita akan banyak berbahagia kerana bermunajat kepada Allah swt. Dan berdiri di hadapan-Nya, khusus-nya ketika melaksanakan shalat tarawih.

Ikhwan sekalian, hendaklah senantiasa ingat bahwa Anda semua berpuasa kerana melaksanakan perintah Allah swt. Maka berusahalah sungguh-sungguh untuk beserta dengan Tuhan Anda dengan hati Anda pada bulan mulia ini. Ikhwan sekalian, Ramadhan adalah bulan keutamaan. Ia mempunyai kedudukan yang agung di sisi Allah swt. Hal ini telah dinyatakan dalam kitab-Nya,
“(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang haq dan yang batil).”
(Al-Baqarah:185)

Wahai Akhi, pada akhir ayat ini Anda mendapati:
“Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.”
(Al-Baqarah: 185)
Puasa adalah kemanfaatan yang tidak mengandung bahaya. Dengan penyempurnaan puasa ini, Allah swt. akan memberikan hidayah kepada hamba-Nya. Jika Allah memberikan taufiq kepada Anda untuk menyempurnakan ibadah puasa ini dalam rangka menaati Allah, maka ia adalah hidayah dan hadiah yang patut disyukuri dan selayaknya Allah dimahabesarkan atas karunia hidayah tersebut.
“Dan hendaklah kalian mencukupkan bilangannya dan hendaklah kalian mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepada kalian, supaya kalian bersyukur.”
(Al-Baqarah: 185)
Kemudian, lihatlah wahai Akhi, kesan dari semua ini.
“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah) bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang mendoa apabila ia berdoa kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)-Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.”
(Al-Baqarah; 186)

Wahai Akhi, di sini Anda melihat bahwa Allah Yang Maha Benar meletakkan ayat ini di tempat ini untuk menunjukkan bahwa Dia swt. paling dekat kepada hamba-Nya adalah pada bulan mulia ini. Allah swt. telah mengistimewakan bulan Ramadhan. Mengenai hal ini terdapat beberapa ayat dan hadits. Nabi saw. bersabda,
“Jika bulan Ramadhan datang, pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, setan-setan dibelenggu, kemudian datang seorang penyeru dari sisi Allah Yang Mahabenar swt “Wahai pencari kejahatan, berhentilah! Dan wahai pencari kebaikan, kemarilah!"

Wahai Akhi, pintu-pintu surga dibuka, kerana manusia berbondong-bondong melaksanakan ketaatan, ibadah, dan taubat, sehingga jumlah pelakunya banyak. Setan-setan dibelenggu, kerana manusia akan beralih kepada kebaikan, sehingga setan tidak mampu berbuat apa-apa. Hari-hari dan malam-malam Ramadhan, merupakan masa-masa kemuliaan yang diberikan oleh Al-Haq swt., agar orang-orang yang berbuat baik menambah kebaikannya dan orang-orang yang berbuat jahat mencari karunia Allah swt. sehingga Allah mengampuni mereka dan menjadikan mereka hamba-hamba yang dicintai dan didekatkan kepada Allah.
Keutamaan dan keistimewaan paling besar bulan ini adalah bahwa Allah swt. telah memilihnya menjadi waktu turunnya Al-Qur’an. Inilah keistimewaan yang dimiliki oleh bulan Ramadhan. Kerana itu, Allah swt. mengistimewakan dengan menyebutkannya dalam kitab-Nya.
” (Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur’an.”
(Al-Baqarah: 185)

Ada ikatan hakikat dan fisik antara turunnya Al-Qur’an dengan bulan Ramadhan. Ikatan ini adalah selain bahwa Allah telah menurunkan Al-Qur’an di bulan Ramadhan, maka di bulan ini pula Dia mewajibkan puasa. Kerana puasa artinya menahan diri dari hawa nafsu dan syahwat. Ini merupakan kemenangan hakikat spiritual atas hakikat material dalam diri manusia. Ini berarti, wahai Akhi, bahwa jiwa, ruh, dan pemikiran manusia pada bulan Ramadhan akan menghindari tuntutan-tuntutan jasmani. Dalam kondisi seperti ini, ruh manusia berada di puncak kejernihannya, kerana ia tidak disibukkan oleh syahwat dan hawa nafsu. Ketika itu ia dalam keadaan paling siap untuk memahami dan menerima ilmu dari Allah swt. Kerana itu, bagi Allah, membaca Al-Qur’an merupakan Ibadah paling utama pada bulan Ramadhan yang mulia.

Pada kesempatan ini, Ikhwan sekalian, saya akan meringkaskan untuk Anda semua pandangan-pandangan saya tentang kitab Allah swt., dalam kalimat-kalimat ringkas. Wahai Ikhwan yang mulia, tujuan-tujuan asasi dalam kitab Allah swt. dan prinsip-prinsip utama yang menjadi landasan bagi petunjuk Al-Qur’an ada empat:

1. Perbaikan Aqidah

Anda mendapati bahwa Al-Qur’anul Karim banyak menjelaskan masalah aqidah dan menarik perhatian kepada apa yang seharusnya tertanam sungguh-sungguh di dalam jiwa seorang mukmin, agar ia bisa mengambil manfaatnya di dunia dan di akhirat. Keyakinan bahwa Allah swt. adalah Yang Maha Esa, Yang Mahakuasa, Yang menyandang seluruh sifat kesempurnaan dan bersih dari seluruh kekurangan. Kemudian keyakinan kepada hari akhir, agar setiap jiwa dihisab tentang apa saja yang telah dlkerjakan dan ditinggal kannya. Wahai Akhi, jika Anda mengumpulkan ayat-ayat mengenai aqidah dalam Al-Qur’an, niscaya Anda mendapati bahwa keseluruhannya mencapai lebih dari sepertiga Al-Qur’an.
Allah swt. berfirman dalam surat Al-Baqarah;
“Hai manusia, beribadahlah kepada Rabb kalian Yang telah menciptakan kalian dan orang-orang yang sebelum kalian, agar kalian bertaqwa. Dialah Yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagi kalian dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezeki untuk kalian; kerana itu janganlah kalian mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah padahal kalian mengetahui.”
(Al-Baqarah: 21-22)

Wahai Akhi, setiap kali membaca surat ini, Anda mendapati kandungannya ini melintang di hadapan Anda. Allah swt. juga berfirman dalam surat Al-Mukminun,
“Katakanlah, Kepunyaan siapa-kah bumi ini, dan semua yang ada padanya, jika kalian mengetahui?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘Maka apakah kalian tidak ingat?’ Katakanlah, ‘Siapakah Yang Empunya langit yang tujuh dan Yang Empunya ‘Arsy yang besar?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘Maka apakah kalian tidak bertaqwa?’ Katakanlah, ‘Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu sedang Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari (adzab)-Nya, jika kalian mengetahui?’ Mereka akan menjawab, ‘Kepunyaan Allah.’ Katakanlah, ‘(Kalau demikian), maka dari jalan manakah kalian ditipu?’ Sebenar-nya Kami telah membawa kebenaran kepada mereka, dan sesungguhnya mereka benar-benar orang yang berdusta.”
(Al-Mukminun: 84-90)

Allah swt. juga berfirman di surat yang sama;
“Apabila sangkakala ditiup maka tidaklah ada lagi pertalian nasab di antara mereka pada hari itu dan tidak pula mereka saling bertanya. Barangsiapa yang berat timbangan (kebaikannya) maka mereka itulah orang-orang yang dapat keberuntungan. Dan barangsiapa yang ringan timbangan (kebaikannya), maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka kekal di dalam neraka Jahanam.”
(Al-Mukminun: 101-103)

Allah swt. juga berfirman;
“Apabila bumi diguncangkan dengan guncangan yang dahsyat. Dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikandung)nya. Dan manusia bertanya, ‘Mengapa bumi (jadi begini)?’ Pada hari itu bumi menceritakan beritanya. Kerana sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang demikian itu) kepadanya. Pada hari itu manusia keluar dari kuburnya dalam keadaan yang bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) pekerjaan mereka. Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.”
(Az-Zalzalah: 1-8)

Allah swt. berfirman;
“Hari Kiamat. Apakah hari Kiamat itu? Tahukah kalian apakah hari Kiamat itu?” (Al-Qari’ah: 1-3) Dalam surat lain Allah berfirman, “Bermegah-megahan telah melalaikan kalian. Sampai kalian masuk ke dalam kubur. Janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui (akibat perbuatan kalian itu). Dan janganlah begitu, kelak kalian akan mengetahui.”
(At-Takatsur: 1-4)
Wahai Akhi, ayat-ayat ini menjelaskan hari akhirat dengan pen-jelasan gamblang yang bisa melunakkan hati yang keras.

2. Pengaturan Ibadah

Anda juga membaca firman Allah swt. mengenai ibadah. “Dan dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat.”
(Al-Baqarah: 43)
“…diwajibkan atas kalian berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian.”
(Al-Baqarah: 183)
“…mengerjakan haji adalah kewa-jiban manusia terhadap Allah, yaitu (bagi) orang yang sanggup mengadakan perjalanan ke Baitullah.” (Ali-Imran: 97) Maka aku katakan kepada mereka, “Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun.”
(Nuh: 10)
Dan banyak lagi ayat-ayat lain mengenai ibadah.

3. Pengaturan Akhlak

Mengenai pengaturan akhlak, wahai Akhi, Anda biasa membaca firman Allah swt.
“Dan demi jiwa serta penyempurnaan (ciptaan)-nya. Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketaqwaannya.”
(Asy-Syams: 7-8)
“…Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum, sehingga mereka mengubah keadaan yang ada dalam diri mereka sendiri.”
(Ar-Ra’d:11)
“Adakah orang yang mengetahui bahwasanya apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu itu benar sama dengan orang yang buta? Hanyalah orang-orang yang berakal saja yang dapat mengambil pelajaran. (Yaitu) orang-orang yang memenuhi janji Allah dan tidak merusak perjanjian. Dan orang-orang yang sabar kerana mencari ridha Tuhannya, mendirikan shalat, dan menafkahkan sebagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka, secara sembunyi atau terang-terangan serta menolak kejahatan dengan kebaikan; orang-orang itulah yang mendapat tempat kesudahan (yang baik). (Yaitu) surga ‘Adn yang mereka masuk ke dalamnya bersama-sama dengan orang-orang yang shalih dari bapak-bapaknya, istri-istrinya dan anak cucunya, sedang malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu. (Sambil mengucapkan), ‘Salamun ‘alaikum bima shabartum (keselamatan atasmu berkat kesabaranmu),’ maka alangkah baiknya tempat kesudahan itu.”
(Ar-Ra’d: 19-24)
Wahai Akhi, Anda mendapati bahwa akhlak-akhlak mulia bertebaran dalam kitab Allah swt. dan bahwa ancaman bagi akhlak-akhlak tercela sangatlah keras.
“Dan orang-orang yang memutuskan apa-apa yang Allah perintahkan supaya dihubungkan dan mengadakan kerusakan di bumi, orang-orang itulah yang memperoleh kutukan dan bagi mereka tempat kediaman yang buruk (Jahanam).”
(Ar-Ra’d: 25)

Inilah peraturan-peraturan tersebut, Ikhwan sekalian, sebenarnya, peraturan-peraturan itu lebih tinggi daripada yang dikenal oleh manusia, kerana di dalamnya terkandung semua yang dikehendaki manusia untuk mengatur urusan masyarakat. Ketika mengupas sekelompok ayat, maka Anda mendapati makna-makna ini jelas “Seperempat Juz Khamr” dalam Al-Quran yang diawali dengan
“Mereka bertanya kepadamu tentang khamr dan judi”
(Al-Baqarah: 219),
lebih dari dua puluh lima hukum praktis: tentang khamr, judi, anak-anak yatim, pernikahan laki-laki dan wanita-wanita musyrik, haid, sumpah, ila’, talak, rujuk, khuluk, nafkah, dan hukum-hukum lainnya yang banyak sekali Anda dapatkan dalam seperempat juz saja. Hal ini kerana surat Al-Baqarah datang untuk mengatur masyarakat Islam di Madinah.

Ikhwan tercinta, hendaklah Anda semua menjalin hubungan dengan kitab Allah. Bermunajatlah kepada Tuhan dengan kitab Allah. Hendaklah masing-masing dari kita memperhatikan prinsip-prinsip dasar yang telah saya sebutkan ini, kerana itu akan memberikan manfaat yang banyak kepada Anda, wahai Akhi. Insya Allah Anda akan mendapatkan manfaat darinya.

Semoga shalawat dan salam dilimpahkan kepada Sayidina Muhammad dan kepada segenap keluarga dan sahabatnya.
Baca Selanjutnya...


MARHABAN YA RAMADHAN

Marhaban barasal dari kata rahb yang berarti luas atau lapang. Marhaban menggambarkan suasana penerimaan tetamu yang disambut dan diterima dengan lapang dada, dan penuh kegembiraan. Marhaban ya Ramadhan (selamat datang Ramadhan), mengandungi erti bahwa kita menyambut Ramadhan dengan lapang dada, penuh kegembiraan, tidak dengan keluhan. Rasulullah sendiri senantiasa menyambut gembira setiap datangnya Ramadhan. Dan berita gembira itu disampaikan pula kepada para sahabatnya seraya bersabda:
"Sungguh telah datang kepadamu bulan Ramadhan, bulan yang penuh keberkatan. Allah telah memfardlukan atas kamu puasanya. Di dalam bulan Ramadhan dibuka segala pintu surga dan dikunci segala pintu neraka dan dibelenggu seluruh setan. Padanya ada suatu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Barangsiapa tidak diberikan kepadanya kebaikan malam itu maka sesungguhnya dia telah dijauhkan dari kebajikan" (Hr. Ahmad)
Marhaban Ramadhan, kita ucapkan untuk bulan suci itu, karena kita mengharapkan agar jiwa raga kita diasah dan diasuh guna melanjutkan perjalanan menuju Allah swt.
Perjalanan menuju Allah swt itu dilukiskan oleh para ulama salaf sebagai perjalanan yang banyak ujian dan tentangan. Ada gunung yang harus didaki, itulah nafsu. Digunung itu ada lereng yang curam, belukar yang hebat, bahkan banyak perompak yang mengancam, serta iblis yang merayu, agar perjalanan tidak dilanjutkan. Bertambah tinggi gunung didaki, bertambah hebat ancaman dan rayuan, semakin curam dan ganas pula perjalanan. Tetapi, bila tekad tetap membaja, sebentar lagi akan tampak cahaya benderang, dan saat itu akan tampak dengan jelas rambu-rambu jalan, tampak tempat-tempat yang indah untuk berteduh, serta telaga-telaga jernih untuk melepaskan dahaga. Dan bila perjalanan dilanjutkan akan ditemukan kendaraan Ar-Rahman untuk mengantar sang musafir bertemu dengan kekasihnya.
Untuk sampai pada tujuan tentu diperlukankan bekal yang cukup. Bekal itu adalah benih-benih kebajikan yang harus kita tabur didalam jiwa kita. Tekad yang keras dan membaja untuk memerangi nafsu, agar kita mampu menghidupkan malam Ramadhan dengan shalat dan tadarrus, serta siangnya dengan ibadah kepada Allah melalui pengabdian untuk agama.

SPIRITUALISME DAN MATERIALISME. Puasa Ramadhan hakikatnya adalah melatih dan mengajari naluri (instink) manusia yang cenderung tak terkontrol. Naluri yang sulit terkotrol dan terkendali itu adalah naluri perut yang selalu menuntut untuk makan dan minum dan naluri seks yang selalu bergelora sehingga manusia kewalahan untuk mengekang dua naluri ini.
Dalam sejarah manusia didapatkan dua falsafah yang dapat menguasai dan mendominasi kebanyakan manusia, yakni falsafah materialisme yang berorientsi pada materi saja, dan falsafah spiritualisme yang hanya berorientasi pada rohaniah saja.

Orang-orang yang berorientasi materi - terdiri dari orang-orang atheis, komunis dan animisme dan berhalaisme - mereka hidup untuk dunianya saja. Mereka melepaskan kenhendak nalurinya dan tak pernah puas. Bila terpenuhi satu keinginannya, timbul keinginan baru begitu seterusnya. Sahwat manusia bila sudah terbakar maka akan mengheret dari sedikit ke yang banyak, dari banyak ke yang terbanyak.
Allah mengecam orang-orang seperti ini: "Biarkanlah mereka makan, dan bersenang-senang, mereka dilalaikan oleh angan-angan dan mereka akan mengetahui akibatnya".(QS Al Hijr 3). Ayat lain: "Orang-orang kafir mereka bersenang-senang dan makan seperti binatang ternak makan. Dan neraka adalah tempat tinggalnya".(QS Muhammad 12)
Mereka hidup di dunia ini dalam keadaan kosong. Jiwanya dikuasai nafsunya, menghalalkan segala cara, dan dihari kiamat nanti mereka mendapat balasan yang setimpal. "Demikian itu bersenang-senang di bumi tanpa haq dan mereka sombong".(QS Ghofir 75) Sementara filsafat spiritualisme yang didasarkan pada kerahiban, berpandangan bahwa pengabdian kepada Tuhan harus menekan naluri seks mengikis habis pendorong-pendorongnya dan mematikannya yang juga diatasi dengan mengurangi makan. Dengan kata lain mereka masuk dalam kancah peperangan melawan jasad manusiawinya. Filsafat ini dilakukan oleh gereja sejak dahulu kala.

Orang-orang Barat dewasaa ini melepaskan diri dari filsafat gereja, mereka menggunakan waktu dan harta kekayaannya untuk memenuhi sahwat jasmaninya. Filsafat spiritualismenya telah lenyap, bahkan gereja-gereja sudah tiada lagi pengunjungnya walaupun pada hari Minggu. Seandainya masih ada, itu hanya sekelompok minoritas yang hidup di dunia Islam.

Agama Islam adalah agama yang seimbang. Ia menghormati rohani dan jasmani sekaligus, ia memperhatikan nilai-nilai ideal manusia, tapi juga menjamin kebutuhan hidup naluri duniawinya asal dalam ruang keutamaan, ketaatan, kehormatan.
Ia membolehkan manusia makan dengan catatan dalam batas kewajaran dan kehormatan. "Makanlah dan minumlah, berpakaianlah dan bersedekahlah tanpa berlebih-lebihan dan tidak diiringi kesombongan".(HR Bikhari)
Islam mengimbangkan antara ruhani dan jasmani. "Ya Allah, a ku berlindung kepadamu dari lapar, karena sesungguhnya seburuk- buruk tidur adalah dalam keadaan lapar. Dan aku berlindung kepadamu dari khianat, karena itu adalah seburuk-buruk suasana kejiwaan".(HR Abu Daud)
Islam memperhatikan kehidupan dunia dan akherat, "Dan dikatakan kepada orang-orang yang bertaqwa: Apa yang Tuhan kalian turunkan? mereka berkata: 'Keuntungan bagi orang-orang yang berbuat baik di dunia ini dan akherat lebih baik, dan sebaik tempat bagi orang-orang yang bertaqwa".(QS AN Nahl 30)

Ajaran Islam datang untuk mensucikan manusia, mengangkat darjatnya, ia mensucikan fisikalnya dengan mandi dan berwudlu, mensucikan jiwanya denga ruku' dan sujud. Islam adalah jasmani dan ruhani, dunia dan akherat dengan falsafah puasa. Islam menegaskan bahwa manusia terdiri dari jasmani dan ruhani.
Nilai manusia tidak terletak pada jasadnya, akan tetapi terletak pada ruhani yang menggerakkannya. Kerena ruhani inilah, Allah memerintahkan pada malaikatnya untuk hormat kepada manusia, karena ruhani datangnya dari Allah swt. Firman Allah:
"Ingatlah diwaktu Tuhanmu berkata kepada para malaiakat: "Aku menciptakan manusia dari tanah, dan setelah aku sempurnakan aku tiupkan kedalamnya ruh-Ku, maka hormatlah kalian kepadanya".(QS ShAd 71-72)

Setelah itu manusia ada yang mengenali siapa yang meniupkan ruh kapadanya dan yang memuliakannya atas seluruh makhluknya.
Mereka itu akan bersyukkur kepada pemberi nikmat, sementara ada manusia-manusia yang melupakan Tuhannya, melupakan kepada dzat yang meniupkan ruh kepadanya.
Demikian juga halnya kebudayaan. Kebudayaan yang memegang kendali alam sekarang ini telah melupakan Tuhannya, melalaikan haknya. Dunia ini tidak memiliki kebudayaan yang mengakui ruhani dan jasmani, berorientasi dunia dan akherat dan menentukan hak-hak manusia disamping hak-hak Allah -kebudayaan Islam-.
Puasa Ramadhan sebagaimana Rasulullah jelaskan dapat mengangkat derajat pelakunya menjadi unsur rahmat, kedamaian, ketenangan, kesucian jiwa, aklaq mulia dan perilaku yang indah ditengah-tengah masyarakat. "Bila salah seorang dari kalian berpuasa maka hendaknya ia tidakberbicara buruk dan aib. dan jangan berbicara yang tiada manfaatnya dan bila dimaki seseorang maka berkatalah, 'Aku berpuasa'". (HR. Bukhori).
Dalam bulan Ramadhan terdapat filsafat Islam yang mengaitkan dunia dengan akhirat, mengaitkan jasmani dan ruhani, mengaitkan bumi dengan langit, mengaitkan manusia dengan wahyu, dan mengaitkan dunia dengan kitab yang menerangi jalannya dan menetukan tujuannya.
Baca Selanjutnya...


Khutbah Rasulullah Menjelang Ramadhan Al Mubarak


WAHAI MANUSIA, sudah datang kepada kalian bulan Allah dengan membawa keberkatan rahmat dan keampunan.Bulan yang paling mulia di sisi Allah Hari-harinya adalah hari-hari yang paling utama.Malam-malamnya adalah malam yang paling utama.Jam demi jamnya adalah jam-jam yang paling utama.
...
Inilah bulan ketika kamu diundang menjadi tetamu Allah dan dimuliakan olehNya.Di bulan ini nafas-nafasmu menjadi tasbih,tidurmu menjadi ibadah,amal-amalmu diterima dan doa-doamu dimakbulkan. Mohon kepada Allah,Tuhanmu dengan niat yang tulus dan hati yang suci agar Allah membimbingmu bagi melaksanakan puasa dan membaca kitab-Nya.

Malang bagi orang yang tidak mendapat keampunan daripada Allah di bulan yang agung ini.Kenang dengan rasa lapar dan hausmu,kelaparan dan kehausan di hari kiamat.Bersedekahlah kepada fakir miskin.muliakan orang tuamu,sayangi yang muda,sambungkan tali persaudaraanmu,peliahara lidahmu,kawal pandanganmu dari apa yang tidak halal bagi kamu memandangnya dan kawal pendengaranmu dari apa yang tidak halal bagi kamu mendengarnya.Kasihi anak-anak yatim,nescaya dikasihi manusia anak-anak yatimmu.

Bertaubatlah kepada Allah dari dosa-dosamu.Angkat tangan-tanganmu untuk berdoa pada waktu solatmu kerana itu adalah saat yang paling utama ketika Allah memandang hamba-hamba-Nya dengan penuh kasih sayang:Dia menjawab permintaan mereka ketika mereka menyeru-Nya,menyambut mereka ketika memanggil-Nya dan mengabulkan doa mereka ketika mereka berdoa kepada-Nya.
Wahai manusia! Sesungguhnya diri-dirimu tergadai kerana amal-amalmu,bebaskan ia dengan Istighfar.Belakangmu berat kerana beban dosamu,ringankan dengan memanjangkan sujudmu.

Ketahuilah ,Allah Taala bersumpah dengan segala kebesaran-Nya,Dia tidak akan mengazab orang yang solat dan sujud,dan tidak akan mengancam mereka dengan neraka pada hari manusia berdiri di hadapan Tuhan seluruh alam.

Wahai manusia! Siapa diantara kamu memberi jamuan berbuka puasa kepada orang Islam yang berpuasa pada bulan ini,di sisi Allah nilainya sama dengan membebaskan seorang budak dan dia diberi keampunan atas dosa-dosa yang lalu.
Seorang sahabat bertanya,”Ya Rasulullah,Tidaklah kami mampu berbuat demikian,”
Rasulullah meneruskan khutbahnya,”Pelihara dirimu dari api neraka walaupun hanya dengan sebiji kurma.Pelihara dirimu dari api neraka walaupun hanya dengan seteguk air,”

Wahai manusia! Siapa yang membaguskan akhlaknya di bulan ini,ia akan berhasil melewati Sirat al-Mustaqim pada hari ketika kaki-kaki tergelincir.siapa yang meringankan pekerjaan orang yang dimiliki tangan kanannya (pegawai @pembantu) di bulan ini,Allah akan meringankan pemeriksaan-Nya di hari kiamat.Siapa menahan sikap buruknya di bulan ini,Allah akan menahan kemurkaan-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya.

Siapa memuliakan anak yatim pada bulan ini,Allah memuliakannya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. Siapa menyambungkan tali persaudaraan pada bulan ini,Allah akan menghubungkannya dengan rahmat-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya. Siapa memutuskan kekeluargaan di bulan ini, Allah akan memutuskan rahmat-Nya pada hari ia berjumpa dengan-Nya.
Siapa melakukan solat sunat di bulan ini,Allah akan menuliskan baginya kebebasan dari api neraka .Siapa yang melakukan solat fardhu,baginya ganjaran seperti melakukan 70 solat fardhu pada bulan yang lain.

Siapa memperbanyakkan selawat kepadaku di bulan ini,Allah akan memberatkan timbangannya pada hari ketika timbangan menjadi ringan.ganjarannya sama seperti mengkhatamkan al-Quran pada bulan-bulan yang lain.


Wahai manusia! Sesungguhnya pintu-pintu syurga dibukakan bagimu,mohon kepada Tuhanmu agar tidak pernah menutupnya bagimu.Pintu-pintu neraka tertutup ,mohon kepada Tuhanmu agar ia tidak dibukakan bagimu.Syaitan-syaitan terbelenggu,mintalah agar ia tidak lagi menguasaimu.

Ali bin Abi Thalib yang meriwayatkan hadis ini ,berdiri dan berkata,”Wahai Rasulullah,amal apakah yang paling utama di bulan ini?” Jawab Nabi, “Wahai Abu al-Hassan,amal yang paling utama di bulan ini adalah menjaga diri dari apa yang diharamkan Allah.”

Inilah Khutbah Rasulullah yang boleh kita jadikan panduan untuk dilaksanakan pada bulan Ramadhan yang bakal menjelang,berdoalah agar kita diizinkan untuk melalui Ramadhan kali ini dan ambillah peluang untuk merapatkan diri dan bertaubat kepadaNya serta memperbaiki segala kekurangan dalam diri agar menjadi mukmin sejati…

“Katakanlah (wahai Muhammad): ‘Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat),janganlah kamu berputus asa dari Rahmat Allah,kerana Sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa,Sesungguhnya Dia lah jua yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani”.(az-Zumar 39:53)

Sampaikanlah kami di bulan Ramadhan..
Baca Selanjutnya...

Friday, 13 July 2012

Konsep Kebajikan Islam 2


(Sambungan )Konsep dan Amal Kebajikan

Di Bulan Ramadhan


43. Berusaha memulihkan hubungan sesama makhluk. Suka mendamaikan sengketa antara mereka. Rasulullah SAW menerangkan:

: "ألا أخبركم بأفضل من درجة الصيام والصلاة والصدقة؟ قالوا: بلى يا رسول الله قال إصلاح ذات البين" رواه أبو داود

Mahukah kalian aku beritahu suatu amalan yang lebih afdhal dan tinggi darjatnya daripada puasa, solat dan sedekah? Sahabat menjawab: Mahu, wahai Rasulullah. Baginda pun berkata: Memulihkan hubungan dan menyelesaikan sengketa sesama makhluk.

44. Suka bersabar, memaafkan dan menahan perasaan marah. Allah SWT menegaskan dalam Surah Ali Imran antara sifat orang budiman ialah:

والكاظمين الغيظ والعافين عن الناس والله يحب المحسنين" (آل عمران: 134)،

Orang yang mengawal perasaan marah dan suka memaafkan orang lain . Allah sayang dan suka orang yang berbuat baik.

45. Berjabat tangan dengan rasa penuh kasih mesra dan tulus ikhlas dengan orang lain seperti yang dianjurkan oleh syara’. Rasulullah SAW bersabda:

"ما من مسلمين يلتقيان فيتصافحان إلا غفر لهما قبل أن يتفرقا" رواه أبو داود والترمذي وقال: حسن.

Bila dua orang muslim (atau lebih) bertemu dan saling berjabat tangan maka kedua-duanya diampunkan oleh Allah dosa masing-masing; sebelum mereka bersurai atau berpisah.



46. Berupaya menunjukkan wajah yang manis dan ceria apabila bertemu dengan orang. Rasulullah SAW menerangkan:

: "تبسمك في وجه أخيك صدقة".

(Sesungguhnya) senyuman yang anda hadiahkan bila betemu dengan saudara anda yang lain adalah dikira sebagai sedekah

47. Berupaya mengawal pandangan mata daripada melihat atau menonton perkara yang haram. Rasulullah SAW mengingatkan:

"النظرة سهم مسموم من سهام إبليس، من تركها مخافتي أبدلته إيمانًا يجد حلاوته في قلبه" رواه الطبراني.

Sekilas pandangan (haram ) itu adalah laksana satu panahan berbisa dari sekian banyak panahan iblis. Siapa yang dapat meninggalkan pandangan seperti itu kerana takut kepada Ku (Allah) nescaya akan Ku gantikan dengan (suntikan) keimanan yang dapat dirasakan kemanisannya dalam lubuk hatinya

48. Melaksanakan amr makruf dan nahi ’anil munkar; menyuruh kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran. Perkara ini telah diperintahkan oleh Rasulullah SAW dalam sabdanya:

"من رأى منكم منكرًا فليغيره بيده، فإن لم يستطع فبلسانه، فإن لم يستطع فبقلبه، وذلك أضعف الإيمان" رواه مسلم.

Siapa yang nampak kemungkaran ia wajib mencegahnya dengan tangannya (yakni kuasanya). Kalau dia tidak mampu maka dengan lidahnya. Kalau masih tidak mampu maka dengan hatinya dan itu adalah selemah-lemah iman.

49. Suka duduk bergaul dengan orang baik-baik dan soleh; mengerjakan amal kebajikan. Rasulullah SAw mengingatkan:

"لا يقعد قوم يذكرون الله عز وجل إلا حفتهم الملائكة، وغشيتهم الرحمة، ونزلت عليهم السكينة، وذكرهم الله فيمن عنده" رواه مسلم.

Mana-mana golongan yang duduk berhimpun mengingati Allah Azza Wajalla maka nescaya (majlis) mereka dikitari oleh para malaikat. Mereka mendapat lembayung rahmat dan mendapat ketenangan batin. Lebih jauh Allah akan menyebut-nyebut nama mereka kepada malaikat yang ada di sisiNya.

50. Mampu mengawal mulut dan kehormatan daripada dosa. Rasulullah SAW menegaskan:

: "من يضمن ما بين لحييه وما بين رجليه أضمن له الجنة" رواه البخاري ومسلم.

Siapa yang menjamin kepada ku untuk menjaga lidah dan kemaluannya nescaya aku jamin dirinya masuk syurga

51. Mengamal dan melazimkan diri berselawat kepada Nabi SAW. Baginda mengatakan:

: "من صلى عليّ صلاة، صلى الله عليه بها عشرًا" رواه مسلم.

Siapa yang berselawat untuk ku satu selawat nescaya Allah balas (pahala) selawatnya dengan sepuluh selawat.

52. Ikut berdakwah mengajak orang taat dan ikut ajaran Allah dan suka berbuat kebajikan. Ujar baginda:

"من دعا إلى هدى، كان له من الأجر مثل أجور من تبعه، لا ينقص ذلك من أجورهم شيئًا" رواه مسلم

Siapa yang mengajak ke arah hidayah maka dia akan dapat pahala (persis sebanyak) pahala orang yang mengikut ajarannya. Tidak dikurangi sedikitpun pahalanya sendiri .

53. Membantu orang yang dilanda malapetaka atau mengalami kecelakaan. Ini berlandaskan hadith Rasulullah SAW terdahulu iaitu:

"من نفّس عن مسلم كربة من كرب الدنيا نفس الله عنه كربة من كرب يوم القيامة" رواه مسلم.

Siapa yang membantu muslim lain mengatasi kesulitan dunianya nescaya Allah akan membantunya untuk melepaskan dirinya daripada kesulitan di hari kiamat kelak.

54. Tidak menyakiti dan mengganggu-gugat orang muslim yang lain. Rasulullah menerangkan :

"سُئل رسول الله صلى الله عليه وسلم: أي الإسلام أفضل؟ فقال: من سلم المسلمون من لسانه ويده" رواه البخاري ومسلم

Rasulullah ditanya tentang (amalan ) Islam yang manakah yang lebih afdhal dan baik. Baginda menjawab. Orang Islam yang (tingkahlakunya) menyebabkan orang Islam lain terselamat dari gangguan lidah dan tangannya.

55. Cenderung membantu para pembuat kebajikan dan pertubuhan amal sama ada secara persendirian mahupun secara berkelompok. Rasulullah SAw berpesan:

"كل سلامى عليه صدقة كل يوم، يعين الرجل في دابته يحمله عليها، أو يرفع عليها متاعه صدقة" رواه البخاري

Setiap sendi anggota manusia itu ada sedekah yang boleh diajukannya saban hari. Membantu orang untuk menaiki binatang tonggangannya, di samping tolong mengangkat barangan untuk dinaikkan ke atas tonggangannya itu pun dikira satu sedekah.

56. Ikut membantu menyelesaikan urusan orang yang memerlukan itu pun dikira amal soleh. Baginda menegaskan:

"اشفعوا تؤجروا، ويقضي الله على لسان نبيه ما شاء" رواه البخاري.

Tolonglah memberi rekomendasi (untuk kebaikan) nescaya anda akan diberikan pahala. Allah akan melaksanakan sesuatu mengikut apa yang Dia mahu berdasarkan ucapan lisan NabiNya.

57. Terus kekal melakukan amal soleh walaupun sedikit. Baginda mengingatkan:

: "أحب الأعمال إلى الله أدومها وإن قل" رواه مسلم.

Amalan yang Allah paling suka ialah amalan yang terus kekal berkesinambungan ditunaika ; walaupun sedikit.

58.Berbuat baik kepada jiran tetangga. Baginda berpesan:

: "من كان يؤمن بالله واليوم الآخر فليكرم جاره" رواه مسلم.

Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat maka hendaklah dia memuliakan jirannya.

59. Memulangkan apa yang terambil daripada hak orang dan memberi pampasan terhadap orang yang terlanjur dianiaya. Baginda mengarahkan:

: "إن كانت عنده مظلمة لأخيه فليتحلله منها، فإنه ليس ثم دينار ولا درهم من قبل أن يؤخذ لأخيه من حسناته ، فإن لم يكن له حسنات أخذ من سيئات أخيه فطرحت عليه" رواه البخاري.

Siapa yang ada sangkutan kes aniaya terhadap saudaranya maka dia wajib berusaha memohon kemaafan daripadanya sebelum sampai hari di mana dinar dan dirham tidak lagi dapat melunaskan bayaran tetapi sebaliknya yang diambil ialah pahala-pahala kebajikannya. Apabila pahalanya tidak mencukupi untuk melunaskan hutang berkenaan maka akan diambil dosa nista orang berkenaan dimasukkan dalam akaunnya untuk melunaskan bayaran.

60.Membalas keburukan dengan kebaikan. Melakukan kebaikan sesudah terlanjur membuat sesuatu yang buruk. Baginda mengatakan:

"اتق الله حيثما كنت، وأتبع الحسنة السيئة تمحها، وخالق الناس بخلق حسن" رواه أحمد والحاكم

Bertaqwalah kepada Allah di mana jua anda berada. Ikuti keburukan dengan kebaikan yang melupuskannya. Bergaullah dengn orang lain dengan akhlak yang baik.

61. Cenderung dan menunaikan amanah di samping mengotakan janji yang telah dibuat. Rasulullah SAW berpesan:

: "الإيمان لمن لا أمانة له، ولا دين لمن لا عهد له" رواه أحمد.

Tidak beriman (tidak sempurna iman) orang yang tidak amanah. Tidak beragama orang yang tidak boleh dipegang janjinya.

62. Sayang kepada orang muda dan menghormati orang tua. Pesan Rasulullah SAW :

"ليس منا من لم يرحم صغيرنا، ويعرف حق كبيرنا" رواه أحمد والترمذي.

Bukan golongan kita orang yang tidak menyayangi orang muda kita dan tidak mengetahui hak (layanan penghormatan sewajarnya) kepada orang tua-tua kita.

63. Mempunyai keprihatinan yang tinggi kepada nasib orang lain Suka mengambil berat tentang nasib orang lain. Rasulullah SAW mengatakan:

"مثل المؤمنين في توادهم وتراحمهم وتعاطفهم كمثل الجسد، إذا اشتكى منه عضو تداعى له سائر الجسد بالسهر والحمى" رواه البخاري ومسلم.

Kemesraan, hubungan kasih sayang dan simpati antara orang mukmin dengan mukmin yang lain bagaikan sebatang tubuh badan manusia. Andainya mana-mana anggota sakit; yang lain ikut merasa dan terganggu tidur dan turut demam.

64. Suka berdiam diri, menjaga lidah kecuali untuk mengatakan yang benar. Rasulullah SAW berpesan:

: "من كان يؤمن بالله واليوم الآخر فليقل خيرًا أو ليصمت" رواه البخاري.

Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat maka hendaklah dia bertutur yang baik atau lebih baik diam sahaja.

65. Suka mempertahankan maruah dan nama baik orang baik-baik. Rasulullah SAW mengingatkan:

"من رد عن عرض أخيه رد الله عن وجهه النار يوم القيامة" رواه الترمذي.

Siapa yang mempertahankan maruah saudaranya (yang dicerobohi) nescaya Allah pertahankan wajahnya dari di jilat api neraka pada hari kiamat kelak.

66. Sentiasa bersikap lapang dada, jauh dari menaruh dendam kesumat. Untuk dapat meraih rahmat Allah. Rasulullah SAW mengingatkan:

"تفتح أبواب الجنة يوم الإثنين والخميس، فيغفر لكل عبد لا يشرك بالله شيئًا، إلا رجلاً كانت بينه وبين أخيه شحناء. فيقال: انظروا هذين حتى يصطلحا" رواه مسلم.

Setiap hari isnin dan khamis pintu syurga akan dibuka; maka setiapa hamba Allah yang tidak menyengutukan Allah sedikitpun akan diberi keampunan. Kecuali terhadap dua orang yang berbalah sesama sendiri. Terhadap golongan ini diperintahkan agar ditangguhkan pemberian keampunan itu; sehingalah mereka berdamai.

67.Bersikap adil dalam memerintah dan menghukum. Rasulullah SAW telah menggesa umatnya bersikap demikian Baginda bersabda:

: "كل سلامى من الناس عليه صدقة كل يوم تطلع فيه الشمس، يعدل بين الناس صدقة" رواه البخاري.

Apabila memancar matahari setiap pagi maka seluruh anggota dan sendi anak Adam perlu menghulurkan sedekah. Berlaku adil sesama manusia adalah dikira satu sedekah.

68. Suka menyahut panggilan kebajikan dan tidak menghampakan permintaan para peminta. Rasulullah SAW bersabda:

"من استعاذ بالله فأعيذوه، ومن سأل بالله فأعطوه، ومن دعاكم فأجيبوه، ومن صنع إليكم معروفا فكافئوه" رواه أحمد والنسائي وأبو داود.

Siapa yang merayu mohon perlindungan atas nama Allah maka berilah perlindungan . Siapa yang meminta atas nama Allah maka perkenankanlah. Siapa yang dijemput (menghadhiri majlis yang baik) maka sahutilah. Siapa yang berbudi kepada anda maka ganjarilah dia.

69. Berterima kasih kepada orang yang sudah berbuat baik kepadanya dan berusaha mengganjarinya. Rasulullah SAW bersabda:

"من صنع إليه معروف فليجزه، فإن لم يجد ما يجزيه فليثن عليه، فإنه إذا أثنى عليه فقد شكره، وإن كتمه فقد كفره" رواه البخاري في الأدب المفرد.

Siapa yang termakan budi orang lain maka cubalah memberi ganjaran kepadanya. Kalau dia tidak mempunyai apa-apa untuk membalas budi baiknya maka hendaklah memujinya. Sebab dengan pujian itu bermakna ia berterima kasih kepadanya. Tapi kalau dia sembunyikan perkara itu bererti dia seolah-olah menafikannya.

70. Bersungguh-sungguh menunaikan ibadah dan qiamullail apabila menjelang hari kesepuluh terakhir bulan Ramadhan. Rasulullah SAW diriwayatkan berbuat seperti itu bila Ramadhan tinggal sepuluh hari lagi. Dalam hadith dinyatakan:

"كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا دخل العشر أحيا الليل، وأيقظ أهله، وشد مئزره" رواه البخاري ومسلم

Rasulullah bila tinggal sepuluh hari lagi Ramadhan (berakhir) baginda menghidupkan malamnya, menggalakkan keluarga baginda berjaga dan menyinsing kain beribadah dengan bersungguh-sungguh.

71. Memenuhi malam-malam yang diandaikan malam lailatul qadri dengan berbagai ibadah seperti solat , zikir, bacaan quran doa dan sebagainya. Rasulullah SAW menegaskan:

"من قام ليلة القدر إيمانًا واحتسابًا غفر له ما تقدم من ذنبه" رواه البخاري ومسلم.

Siapa yang menghidupkan malam Lailatulqadri (dengan solat) dengan penuh rasa keimanan dan kerelaan nescaya dosa-dosa yang telah dilakukannya akan diampunkan oleh Allah.

72. Beri’tikaf di masjid. Ini kerana Rasulullah SAW sendiri berbuat demikian . Ulama meriwayatkan hal itu dalam hadith berikut:

"كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يعتكف في العشر الأواخر من رمضان" رواه البخاري.

Baginda biasa beri’tikaf (di masjid ) pada sepuluh hari terakhir dalam bulan Ramadhan.

73. Mengeluarkan zakat fitrah dalam waktunya yang betul. Ulama meriwayatkan :

: "فرض رسول الله صلى الله عليه وسلم زكاة الفطر طهرة للصائم من اللغو والرفث، وطعمة للمساكين من أداها قبل الصلاة فهي زكاة مقبولة، ومن أداها بعد الصلاة فهي صدقة من الصدقات".

Zakat Fitrah diwajibkan oleh Rasulullah untuk memurnikan amalan orang yang berpuasa itu daripada lagha (perbuatan sia-sia) dan rafath (dosa bercengkerama atau berasmara ringan).

74. Tunaikan apa yang disebut “Puasa Sepanjang Zaman”; iaitu dengan berpuasa enam atau enam hari dalam bulan Syawal. Rasulullah SAW mengatakan:

"من صام رمضان وأتبعه ستًّا من شوال كان كصوم الدهر" رواه البخاري ومسلم

Siapa yang berpuasa Ramadhan lalu diikuti dengan puasa enam (hari dalam bulan ) Syawal maka dia seolah-olah berpuasa sepanjang zaman.

Penutup

Islam memulakan bibit-bibit kebaikan dan kebajikan melalui pendidikan insan itu sendiri. Manusia perlu dididik dengan pegangan agama Islam yang menitikberatkan persoalan kebajikan. Walau bagaimanapun manusia mesti dididik, dilatih, diasuh untuk melaksanakan kebajikan dalam dirinya sendiri dahulu. Hatinya perlu disirami dengan baja keimanan dan ketaqwaan. Akalnya mesti diluruskan dengan kriteria menilai keburukan yang jitu dan tepat berlandaskan wahyu (al Quran dan Hadith). Perangainya mesti dibentuk menjadi manusia dan warga negara yang cenderung berbuat baik dan berkebajikan. Dengan itu masyarakat dan kerajaan yang akan dibentuk kelak akan bersikap serba berkebajikan untuk rakyat dan tidak pecah amanah, rasuh , zalim dan jahat.

Semoga Allah menjadikan kita semua manusia yang sentiasa berbuat kebajikan dengan penuh ikhlas kepada Allah Azza Wajalla.


Oleh: Ustaz Abdul Ghani Shamsudin
Baca Selanjutnya...

Thursday, 12 July 2012

Konsep Kebajikan Islam


Konsep dan Amal Kebajikan

Di Bulan Ramadhan

Motto:

وَجَعَلْنَاهُمْ أَئِمَّةً يَهْدُونَ بِأَمْرِنَا وَأَوْحَيْنَا إِلَيْهِمْ فِعْلَ الْخَيْرَاتِ

وَإِقَامَ الصَّلاةِ وَإِيتَاء الزَّكَاةِ وَكَانُوا لَنَا عَابِدِينَ

Leluhur silam itu Kami jadikan mereka para pemimpin yang memerintah menurut petunjuk Kami . Kami wahyukan kepada mereka agar melakukan kebajikan, mendirikan solat dan menunaikan zakat. Mereka juga sentiasa menyembah (beribadat) kepada Kami. (Maksud Surah al Anbia :73)

Pendahuluan

Islam adalah agama kebajikan. Pengajarannya adalah untuk merealisasikan kedamaian dan kebaikan untuk semua makhluk. Terasnya adalah usaha untuk menegakkan kebenaran. Sebab itulah ia menjadikan usaha berbuat kebaikan adalah sejajar dengan kewajipan dalam menobatkan kebenaran.

Dalam pola pemikiran Islam nilai al Haq (kebenaran) sangat berganding rapat dengan al Khair (kebaikan atau kebajikan). Dua nilai utama ini merupakan matlamat penting yang mesti menjadi kewajipan umat Islam untuk dilaksanakan. Tanpa kebenaran, sebuah perjuangan akan menyimpang ke kancah kebatilan. Tanpa kebajikan pula, sebuah perjuangan akan menjadi gersang dan tidak akan berupaya membawa kepada apa-apa kebaikan.

Matlamat utama agama Islam adalah untuk merealisasikan kebaikan ke dalam diri, keturunan, akal, harta dan nama baik .Sebab itulah para ulama muktabar telah merumuskan Maqasid al Syariah merangkumi aspek-aspek perlindungan kepada agama, nyawa, zuriat keturunan, akal waras dan juga harta.

Konsep Kebaikan dan Kebajikan

Perkataan kebaikan (al Khair ) atau kebajikan kerap disebut dalam al Quran dan al Hadith. Cuma kadang-kadang ia disebut dengan perkataan yang sinonim dengannya seperti perkataan al Birr, al Ihsan, al Rahmah, al Sadaqah , tafrij al Kurbah, ighathah al malhuf dan sebagainya.

Pendek kata terdapat berbagai firman Allah SWT dan hadith Rasullullah SAW yang menyuruh umat Islam berbuat perkara kebaikan sama ada dari sudut pertuturan, perbuatan, jihad dan sebagainya.

Tuntutan bertutur dengan perkataan yang baik (Qaul al Khair) ditegaskan melalui firman Allah SWT dalam Surah al Baqarah :83

وَقُولُوا لِلنَّاسِ حُسْناً

Bertuturlah kepada orang lain dengan pertuturan yang baik Dan hadith :

"مَن كان يؤمن بالله واليوم الآخر فليقُل خيرا أو ليصمت"

Siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat maka hendaklah ia bercakap perkara yang baik atau dia berdiam diri sahaja.

Arahan melakukan kebaikan ditegaskan melalui firman Allah SWT dalam Surah al Hajj :77 yang berbunyi:

وَافْعَلُوا الْخَيْرَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Buatlah perkara yang baik mudah-mudahan kalian akan berjaya.

Dan dalam Surah Ali Imran :115

وَمَا يَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ فَلَنْ يُكْفَرُوهُ

Apa jua kebaikan yang mereka lakukan tidak akan dinafikan

Jangan Memandang Remeh Kepada Amal Kebajikan

Dalam hal ini kita selalu bertemu dengan manusia yang suka memandang remeh kepada kebaikan yang dianggap kecil atau sedikit. Oleh itu ia sering berasa segan malah kadang-kadang enggan melaksanakannya. Lebih teruk lagi ada yang sanggup mencipta pelbagai alasan semata-mata tidak mahu dilihat sebagai pemalas atau pesalah. Tanpa menyedari sebenarnya ajaran Islam amat menekankan tentang perlunya berbuat baik walau bagaimana kecil sekalipun nilainya. Besar atau kecilnya sesuatu itu bersifat relatif dan nisbi. Mungkin ianya dianggap kecil kepada orang tertentu atau dalam situasi tertentu tetapi besar maknanya kepada orang lain dan dalam situasi yang berlainan. Oleh itu tidak hairanlah kalau Allah SWT telah berfirman dan Surah al Zalzalah:7-8 yang berbunyi;

فَمَن يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ وَمَن يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ

Siapa yang berbuat baik walau sebesar zarrah kebaikkan ia pasti melihat ganjarannya Siapa yang berbuat sebesar zarrah kejahatanpun ia pasti akan melihat padahnya.

Firman Allah SWT lagi dalam Surah al Nisa’ :40

إِنَّ اللَّهَ لا يَظْلِمُ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ وَإِنْ تَكُ حَسَنَةً يُضَاعِفْهَا وَيُؤْتِ مِنْ لَدُنْهُ أَجْراً عَظِيماً

Allah sedikitpun tidak menganiaya sesiapa walau sebesar zarrah pun. Malah kalau ada kebaikan yang dilakukan seseorang Allah akan menggandakan ( balasan)nya. Lebih jauh Allah akan menganugerahkannya dengan pahalaNya yang sangat banyak.

Manakala dalam sebuah hadith Rasulullah SAW telah bersabda:

"سبق درهم مائة ألف درهم". قالوا: وكيف؟ قال: "كان لرجل درهمان، تصدَّق بأحدهما، وانطلق رجل إلى عُرض ماله فأخذ منه مائة ألف درهم فتصدَّق بها"[5]

Sedekah satu dirham mendahului (dari segi martabat) sedekah seratus ribu dirham. Sahabat bertanya: Bagaimana boleh jadi begitu. Baginda menjawab. Seorang lelaki memiliki dua dirham sahaja dan dia lantas menyedekahkan satu dirham. Manakala yang seorang lagi balik rumah terus pergi mengambil seratus ribu dirham dari hartanya yang sangat banyak lalu ia menyedekahkannya.

Galakan Amal Kebajikan Secara Umum

Program kebajikan boleh dirancang dan dilaksanakan dalam berbagai bentuk. Ia boleh dibuat menurut skala besar atau kecil. Paling kurang mungkin boleh digambarkan cukup dengan hanya memberi atau menyedekahkan sebelah daripada sebiji buah kurma. Rasulullah SAW bersabda:

اتقوا النار ولو بشقِّ تمرة، فمَن لم يجد شقَّ تمرة فبكلمة طيبة"

Hindarilah siksa neraka meskipun dengan menyedekahkan sebelah buah kurma. Siapa yang tidak mampu menyedekahkan separuh buah kurma maka sekurang-kurang dia bertindak dengan menuturkan perkataan yang baik dan bermanfaat.

Seterusnya baginda mengingatkan:

"مَن تصدَّق بعَدل تمرة من كسب طيِّب - ولا يقبل الله إلا الطيِّب - وإن الله يتقبَّلها بيمينه، ثم يُرَبِّيها لصاحبها، كما يُرَبِّي أحدكم فَلُوَّه (مُهْره) حتى تكون مثل الجبل".

Siapa yang bersedekah sebesar sebuah kurma dari sumber pencarian yang halal ;- dan sememangnya Allah tidak menerima sedekah kecuali daripada yang baik (halal) - nescaya Allah menerima sedekahnya dengan tangan kananNya. Kemudian Allah akan melaburkannya (pahala sedekah tersebut) untuk pemberi sedekah berkenaan; dengan penuh prihatin bagaikan seorang itu membela anak kucing kesayangannya. Akhirnya kebaikan itu membesar seperti gunung.

Gesaan Berbuat Kebajikan

Pengetahuan mengenai kebaikan belum tentu boleh atau akan membawa seseorang itu segera melakukannya . Jadi untuk menggesa umat Islam supaya segera melakukan kebaikan maka Allah SWT telah berfirman dalam Surah Ali Imran 133-134:

وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالْأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ الَّذِينَ يُنْفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ

Berlumba-lumbalah untuk mendapatkan keampunan tuhan kalian di samping syurga yang luasnya seluas petala langit dan bumi. Syurga tersebut disediakan untuk orang yang betaqwa dan menginfaqkan harta mereka dalam keadaan senang dan susah.

Sifat atau ciri seorang manusia yang soleh dan baik telah digambarkan Allah SWT dalam firmannya melalui Surah Ali Imran:114

ُيؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَيُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ

Mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat, di samping menyuruh berbuat yang makruf, mencegah yang munkar; malah mereka berlumba-lumba pula berbuat kebajikan.

Dan dalam Surah al Mu’minun : 61 Allah SWT berfirman:

أُولَئِكَ يُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ وَهُمْ لَهَا سَابِقُونَ

Itulah golongan yang berlumba-lumba melakukan kebajikan dan mereka itulah pelumba yang menjuarainya (menjadi jaguh)

Galakan Berlumba-lumba Untuk Berbuat Kebajikan

Firman Allah SWT yang mengajak umat Islam berlumba-lumba melakukan kebaikan dan kebajikan ini memang banyak. Ini terlihat dalam Surah al Maidah ayat 48 yang berbunyi:

فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ إِلَى اللَّهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعاً

Berlumba-lumbalah untuk membuat kebajikan. Kepada Allah jua kalian semua akan kembali.

Juga dalam Surah al Baqarah ayat 148;

وَلَكِنْ لِيَبْلُوَكُمْ فِي مَا آتَاكُمْ فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ

Akan tetapi itu sekadar cubaan Allah kepada kamu terhadap rezeki yang dikurniakanNya kepada kamu. Oleh itu berlumba-lumbalah berbuat baik.

Saranan ini diperkuat oleh hadith Rasulullah SAW riwayat Abu Hurairah:

وعن أبي هريرة رضي الله عنه قال: جاء الفقراء إلى النبي صلى الله عليه وسلم فقالوا: ذهب أهل الدُّثُور من الأموال بالدرجات العُلا، والنعيم المقيم، يصلُّون كما نصلِّي، ويصومون كما نصوم، ولهم فضل من أموال يحجُّون بها، ويعتمرون، ويجاهدون، ويتصدَّقون. قال: "ألا أحدِّثكم بأمر إن أخذتم به أدركتم مَن سبقكم، ولم يدرككم أحد بعدكم، وكنتم خير مَن أنتم بين ظَهرَانَيه، إلا مَن عمل مثله؟ تسبِّحون، وتحمدون، وتكبِّرون خلف كلِّ صلاة ثلاثا وثلاثين"[2].

Menurut Abu Hurairah: Segolongan fakir miskin pergi menemui Rasulullah dan mengadu: Golongan hartawan membolot habis segala martabat ketinggian yang dijanjikan serta nikmat Allah yang enak-enak dan lumayan. Mereka solat seperti kami solat. Mereka berpuasa seperti kami berpuasa namun mereka boleh menunaikan haji dari harta kekayaan mereka. Mereka boleh tunaikan umrah, pergi berjihad dan mengeluarkan sedekah (sedangkan kami tidak dapat berbuat demikian). Baginda menjawab: Kalau kalian mahu aku beritahu suatu perkara yang seandainya kalian lakukan kalian akan mendahului orang yang mendahului kamu. Manakala orang yang akan datang selepas kamu pula tidak dapat menandingi kamu. Bahkan kamu menjadi yang terbaik dari kalangan yang ada kecuali mereka yang sama berbuat seperti kamu. (Kalau kamu mahu) aku beritahu :Iaitu hendaklah kamu bertasbih , bertamid dan bertakbir selepas setiap solat fardhu tiga puluh tiga kali.

Ajak Orang Lain Buat Kebajikan

Umat Islam diperintahkan Allah SWT supaya mengajak dan menyeru orang lain ke arah mengerjakan kebajikan dan kebaikan. Allah berfirman dalam Surah Ali Imran :104

وَلْتَكُنْ مِنْكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ

Hendaklah ada di kalangan kamu golongan yang mengajak kepada kebaikan

Dalam hadith Rasulullah SAW menegaskan:

: "من دلَّ على خير فله مثل أجر فاعله"

Orang yang menunjukkan kepada kebaikan itu akan mendapat pahala yang sama seperti mereka yang mengerjakannya (hasil dari petunjuk bimbingannya)

Lebih jauh lagi Islam amat menggalakkan malah cukup mendesak umatnya agar aktif dan proaktif dalam melaksanakan perkara kebaikan dan kebajikan. Ini boleh dilakukan dengan memberi makan atau jamuan kepada fakir miskin, memberi pakaian, rawatan dan penjagaan serta mungkin juga menyara keperluan hidup individu-individu yang susah dan menderita.

Allah SWT telah berfirman dalam Surah al Ma’un 1-3 :

أَرَأَيْتَ الَّذِي يُكَذِّبُ بِالدِّينِ * فَذَلِكَ الَّذِي يَدُعُّ الْيَتِيمَ * وَلا يَحُضُّ عَلَى طَعَامِ الْمِسْكِين

Tidakkah kamu melihat kepada para pendusta agama. Iaitu mereka yang mensia-siakan anak yatim. Mereka tidak suka menggalakkan orang memberi makan golongan fakir miskin.

Dalam konteks menyelar sifat orang kafir Allah SWT telah menegaskan dalam Surah al Haaqqah 33-34

إِنَّهُ كَانَ لا يُؤْمِنُ بِاللَّهِ الْعَظِيمِ * وَلا يَحُضُّ عَلَى طَعَامِ الْمِسْكِينِ

Dia justeru tidak mahu beriman dengan Allah yang Maha Agung bahkan tidak suka menggalakkan orang memberi makan fakir miskin

Allah SWT menyelar sikap masyarakat jahiliah yang enggan melaksanakan kewajipan ini melalui firmannya dalam Surah al Fajr ayat 17-18 yang berbunyi:

كَلَّا بَلْ لا تُكْرِمُونَ الْيَتِيمَ * وَلا تَحَاضُّونَ عَلَى طَعَامِ الْمِسْكِينِ

Memang tidak patut, malah mereka tidak menghargai anak yatim dan tidak pula mahu membiarkan orang lain memberi makan fakir miskin

Sentiasa Pasang Niat Untuk Buat Kebajikan

Islam bukan sahaja menggalakkan umatnya berbuat baik malah bagi mereka yang tidak berada dan berupaya disuruh agar sekurang-kurangnya menyimpan niat untuk melakukan kebaikan . Mempunyai niat yang baik itu pun sangat dituntut. Kadang –kadang niat seseorang yang baik itu jauh lebih bernilai daripada perbuatannya. Dalam hubungan ini Abu Kabsyah al Anmari berkata bahawa ia pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda:

إنما الدنيا لأربعة نفر: عبد رزقه الله مالا وعلما، فهو يتَّقي فيه ربه، ويصِل فيه رحِمه، ويعلم لله فيه حقَّا، فهذا بأفضل المنازل؛ وعبد رزقه الله علما ولم يرزقه مالا، فهو صادق النية يقول: لو أن لي مالا لعملتُ بعمل فلان. فهو بنيَّته، فأجرهما سواء. وعبد رزقه الله مالا، ولم يرزقه علما، يخبط في ماله بغير علم، ولا يتَّقي فيه ربه، ولا يصِل فيه رحِمه، ولا يعلم لله فيه حقًّا فهذا بأخبث المنازل؛ وعبد لم يرزقه الله مالا ولا علما، فهو يقول: لو أن لي مالا لعملتُ فيه بعمل فلان. فهو بنيَّته، فوزرهما سواء"

Dunia ini sebenarnya tempat empat kategori manusia beraksi. Kategori manusia yang Allah berikan harta dan ilmu kepadanya dan dia memanfaatkan kurnia Allah itu dengan sifat taqwa kepada Allah dan terus menyambung silaturrahim. Dia mengenali hak Allah dalam harta dan anugerah Allah kepadanya. Kategori ini adalah yang terbaik. Kedua kategori manusia yang Allah berikan kepadanya ilmu pengetahuan tapi tidak diberikan kepadanya harta. Tapi dengan niat yang jujur dia berazam bahwa kalau dia mempunyai harta pasti dia akan lakukan kebaikan seperti si pulan. Orang ini berpahala dengan niatnya. Malah dia mendapat pahala setara seperti orang yang bersedekah itu. Kategori ketiga manusia yang Allah berikan harta, tapi tidak diberikan ilmu pengetahuan. Orang ini menghamburkan hartanya tidak keruan tanpa ilmu . Dia tidak bertaqwa kepada Tuhannya. Tidak menyambungkan silaturrahim. Tidak tahu hak Allah terhadap diri dan hartanya. Kategori ini adalah kategori yang paling buruk. Kategori keempat ialah manusia yang Allah tidak mengurniakan kepadanya apa-apa harta atau ilmu pengetahuan namun dia memasang niat jahat bahawa kalau ia ada harta seperti sipulan dia pasti akan berbuat berbagai kejahatan yang setara seperti kejahatan si pulan . Orang ini mendapat dosa niat jahat dan dosa yang sama dengan dosa orang yang benar-benar berbuat jahat yang mahu dicontohinya tadi..

Gotong Royong dan Berkerjasama Untuk Buat Kebajikan

Sebenarnya berkerjasama untuk berbuat kebajikan adalah suatu kewajipan agama, Ini kerana ada perkara yang tidak dapat dilakukan secara individu tapi boleh dilaksanakan secara kolektif dan berjamaah.

Rasulullah SAW bersabda :

يد الله مع الجماعة"

Tangan (bantuan ) Allah bersama (amal)berjamaah

Sabda baginda lagi:

المؤمن للمؤمن كالبنيان يشدُّ بعضه بعضا". وشبَّك بين أصابعه.

Orang yang beriman bandingannya sama seperti sebuah bangunan . Satu sama lain saling mengukuhkan kedudukan yang lain. Kemudian baginda menyilang-selikan antara jari jemari tangan kanan dan tangan kiri baginda.

Sebagai ahli gerakan Islam kita semua wajib membudayakan sifat dan amalan kerjasama sesama ahli dan orang ramai yang prihatin. Malah wajar menganggotai syarikat kerjasama atau koperasi tertentu demi kebaikan diri dan keluarga kita sendiri. Ini kerana koperasi adalah sektor ekonomi ketiga terpenting dalam negara kita. Melalui gerakan koperasi kita akan mendapat berbagai insentif yang menguntungkan. Antara yang boleh dianggotai ialah Koperasi Muslimin, Koperasi Kohilal dan lain-lain.

Islam juga menggalakkan kerja kebajikan melalui badan amal. Allah SWT telah bersabda dalam Surah al Maidah ayat 2 :

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى

Berkerjasamalah utuk melakukan kebaikan dan ketaqwaan

Dalam Surah al Baqarah ayat 184 Allah SWT telah berfirman:

فَمَن تَطَوَّعَ خَيْرًا فَهُوَ خَيْرٌ لَّهُ

Siapa yang berdedikasi dengan kebaikan maka itulah yang lebih baik baginya.

Dalam Surah yang sama ayat 158:

وَمَن تَطَوَّعَ خَيْرًا فَإِنَّ اللَّهَ شَاكِرٌ عَلِيمٌ

Siapa yang dengan sukarela menampilkan kebajikan maka Allah memang sangat berterima kasih (atas perbuatan itu) dan Allah Maha Mengetahui

Kebajikan Dalam Bulan Ramadhan

Dalam konteks bulan Ramadhan ini pula memang terdapat banyak jenis amal kebajikan yang boleh kita laksanakan . Antaranya ialah:

1. Berdoa ketika melihat anak bulan Ramadhan dengan doa berikut:

اللهم أهله علينا باليمن والإيمان، والسلامة والإسلام، ربي وربك الله".

Ya Allah datangkanlah kepada kami bulan mulia ini dengan keberkatan, keimanan, kedamaian dan Islam (penghayatan Islam yang sejati).Tuhanku dan tuhanmu (wahai Ramadhan) adalah Allah.

2. Menyegerakan berbuka puasa bila sampai masanya. Rasulullah SAW bersabda :

لا يزال الناس بخير ما عجلوا الفطر" رواه البخاري.

Umatku akan sentiasa sehat selama mereka menyegerakan berbuka puasa.

3. Berdoa ketika berbuka kerana Rasulullah SAW pernah bersabda : Orang yang berpuasa itu mempunyai doa yang makbul ketika ia berbuka. Antara doa baginda ketika berbuka ialah :

ذهب الظمأ، وابتلت العروق، وثبت الأجر إن شاء الله تعالى" رواه أبو داود والدارقطني والحاكم

Hilanglah dahaga, segar urat saraf dan pastinya dapat pahala ; insyaallah Ta’aala.

4. Memuji Allah selepas makan atau minum. Baginda bersabda :

إن الله ليرضى عن عبد أن يأكل الأكلة فيحمده عليها أو يشرب الشربة فيحمده عليها" رواه مسلم.

Allah redha (suka) hambanya yang apabila makan memujiNya begitu juga memujiNya apabila minum.

4. Beristiqamah menunaikan solat terawih. Ini kerana Rasulullah telah bersabda:

"أفضل الصلاة بعد الفريضة صلاة الليل" رواه مسلم.

Solat bukan fardhu yang lebih afdhal (dilakukan ) ialah solat al-Laili.

6. Menunai solat lail dengan penuh kejujuran dan keikhlasan hati kerana Allah . Baginda mengingatkan:

"من قام رمضان إيمانًا واحتسابًا غفر له ما تقدم من ذنبه" رواه البخاري ومسلم.

Siapa yang solat malam (bulan) Ramadhan dengan penuh keimanan dan ikhlas semata-mata kerana Allah maka dosa-dosa yang telah dilakukannya diampunkan (oleh Allah)

7. Amalkan bangun sebelum fajar subuh untuk bersahur . Rasulullah SAW menegaskan :

"تسحروا فإن في السحور بركة" رواه البخاري ومسلم.

Bersahurlah kerana bersahur itu barakah.

8. Membiasakan diri sembahyang di masjid . Ini kerana Rasulullah SAW telah bersabda :

"من غدا إلى المسجد أو راح أعد الله له نزلاً في الجنة كلما غدا أو راح" رواه البخاري ومسلم.

Siapa yang membiasakan diri pergi ke masjid (untuk beribadah) Allah akan sediakan untuknya penginapan di syurga; setiap kali dia pergi atau datang.

9.Suka mengajak tetamu berbuka di rumah atau di tempat lain yang sesuai. Rasulullah SAW pernah bersabda :

"من فطر صائمًا كان له مثل أجره غير أنه لا ينقص من أجر الصائم شيئًا" رواه الترمذي وقال حسن صحيح

Siapa yang suka mengajak tetamu yang berpuasa berbuka maka dia akan mendapat pahala seperti pahala tetamu berkenaan tanpa dikurangi pahala puasanya sendiri sedikitpun.

10. Mengamalkan budaya berdoa; justeru Rasulullah SAW pernah bersabda menerangkan respon Tuhan terhadap sikap hambanya seperti berikut:

"أنا عند ظن عبدي بي، وأنا معه إذا دعاني" رواه البخاري ومسلم.

Aku akan bersikap sejajar dengan sangkaan hambuKu terhadapKu. Aku akan bersamanya bila dia berdoa kepada Ku. (Hadith riwayat Bukhari dan Muslim).

11. Suka mendoakan orang muslim lain khasnya ketika berjauhan. Rasulullah SAW menggalakankan perkara ini dalam hadith baginda:

"ما من عبد مسلم يدعو لأخيه بظهر الغيب إلا قال الملك: ولك بمثل" رواه مسلم.

Mana-mana orang Islam yang mendoakan saudaranya yang jauh maka malaikat akan mendoakan dengan mengatakan untuk saudara sendiri pun akan mendapat kebaikan yang sama.

12. Menyedarkan diri tentang bencana dosa , mempunyai kesedaran yang tinggi tentang ketidakupayaan manusia menghadapi azab siksa Allah di neraka kelak . Dengan kesedaran itu seseorang akan segera bertaubat dan bersunguh-sungguh menghindarkan diri dari segala bentuk dosa dan noda. Dengan itu Allah akan menggantikan keburukan seseorang dengan kebaikan. Firman Allah SWT dalam al Quran:

"إلا من تاب وآمن وعمل عملاً صالحًا فأولئك يبدل الله سيئاتهم حسنات وكان الله غفورًا رحيمًا".

Kecuali orang yang bertubat dan beramal soleh maka kepada mereka Allah akan tukarkan dosa mereka dengan pahala . Allah Maha Pengampun dan Maha Penyayang.

13. Melazimkan diri dengan istighfar. Rasulullah SAW bersabda:

"من لزم الاستغفار جعل الله له من كل هم فرجًا، ومن كل ضيق مخرجًا، ورزقه من حيث لا يحتسب" رواه أبو داود والنسائي

Siapa yang suka beristighfar dan kerap mengerjakannya nescaya Allah melepaskan dirinya dari segala macam duka nestapa, Allah beri jalan keluar dari segala macam kesempitan hidup serta Allah kurnikan dia rezki dari sumber yang tidak di sangka-sangka.

14. Selalu mendoakan dan beristighfar untuk orang muslim yang lain. Allah SWT menjelaskan sifat orang muslim yang baik seperti berikut:

"والذين جاءوا من بعدهم يقولون ربنا اغفر لنا ولإخواننا الذين سبقونا بالإيمان ولا تجعل في قلوبنا غلاًّ للذين آمنوا ربنا إنك رؤوف رحيم" الحشر.

Manakala generasi yang datang selepas generasi lampau selalu mendoakan : Hai Tuhan kami ampunkanlah dosa kami dan dosa orang orang terdahulu daripada kami dalam keiman . Janganlah engkau jadikan diri kami menaruh apa-apa rasa dendam kesumat terhadap golongan yang beriman. Hai Tuhan kami sesungguhnya Engkau Maha lemah lembut dan Maha penyayang.

15. Sentiasa ingat dan zikrullah. Kerana Rasulullah SAW pernah bersabda:

"ألا أنبئكم بخير أعمالكم وأزكاها عند مليككم وأرفعها في درجاتكم وخير لكم من إنفاق الذهب والفضة وخير لكم من أن تلقوا عدوكم فتضربوا أعناقهم ويضربوا أعناقكم؟ قالوا: بلى. قال: ذكر الله تعالى".

Mahukah kalian aku beritahu tentang amalan kamu yang terbaik dan paling murni di sisi Allah, paling tinggi darjatnya. Paling baik bagi kamu daripada mengifaqkan emas dan perak. Paling baik daripada situasi di mana kamu bertemu musuh lalu kamu penggal leher mereka atau mereka memanggal leher kamu? Para sahabat baginda menjawab: Bahkan mahu (wahai Rasulullah). Bagindapun berkata: (amalan itu) ialah zikrullah S.W.T.

16. Kerap mengamalkan doa antara azan dan qamat; sebab Rasulullah SAW bersabda:

"الدعاء بين الأذان والإقامة لا يرد" رواه البخاري.

Doa antara azan dan iqamat itu tidak akan ditolak oleh Allah

17. Menunaikan umrah dalam bulan Ramadhan; justeru Rasulullah SAW mengingatkan :

"العمرة في رمضان تعدل حجة، أو حجة معي" رواه البخاري ومسلم.

Umrah dalam bulan Ramadhan menyamai penunaian satu ibadah haji.

18. Banyak membaca (tilawah) dan merenung makna ayat-ayat al Quran. Ini kerana Rasulullah SAW telah menyuruh kita berbuat demikian berdasarkan hadith baginda :

"اقرءوا القرآن فإنه يأتي يوم القيامة شفيعًا لأصحابه" رواه مسلم.

Kerapkanlah membaca al Quran kerana di hari kiamat kelak dia boleh membantu pembacanya.

19. Tunaikan solat fardhu dalam waktunya. Ini kerana Rasulullah SAW bersabda :

"ما من امرئ مسلم تحضره صلاة مكتوبة فيحسن وضوءها وخشوعها وركوعها إلا كانت له كفارة لما قبلها من الذنوب ما لم تؤت كبيرة، وذلك الدهر كله" رواه مسلم

Mana-mana orang muslim ketika masuk waktu solat fardhu kemudian dia berwudhu’ dengan sempurna; menunaikan solat dengan penuh khusyu’ dan menyempurnakan ruku’nya dengan lengkap nescaya solatnya itu menjadi penebus segala dosanya yang telah lalu; selama mana dia tidak melakukan dosa besar. Kaadaan (mendapat ganjaran ) ini berterusan sepanjang masa.

وقد سُئل رسول الله صلى الله عليه وسلم: أي العمل أفضل؟ قال: "الصلاة لوقتها" رواه البخاري ومسلم

Ketika Rasulullah SAW ditanya: apakah amalan yang lebih afdhal. Baginda menjawab: Sembahyang pada waktunya.

20.Prihatin memastikan tertunainya solat asar dan subuh. Rasulullah SAW pernah bersabda:

"من صلى البردين دخل الجنة" رواه البخاري.

Siapa yang melunaskan solat al Bardaini (solat masa dingin dan sukar; iaitu solat subuh dan asar) maka ia pasti masuk syurga.

21. Suka duduk solat di baris pertama di hadapan. Sebab Rasulullah SAW bersabda:

"لو يعلم الناس ما في النداء والصف الأول ثم لم يجدوا إلا أن يستهموا عليه لاستهموا" رواه البخاري ومسلم

Kalau orang tahu betapa (besarnya) pahala azan dan solat di barisan pertama; kemudian mereka tidak boleh melakukannya melainkan dengan membuat undian (Iqtira’) (terlebih dahulu) nescaya mereka akan mengundi untuk itu.

22. Istiqamah melazimkan diri dengan solat dhuha. Rasululllah SAW bersabda:

"يصبح على كل سلامى من أحدكم صدقة، فكل تسبيحة صدقة، وكل تحميدة صدقة، وكل تهليلة صدقة، وكل تكبيرة صدقة، وأمر بالمعروف صدقة، ونهي عن المنكر صدقة، ويجزئ من ذلك كله ركعتان يركعهما في الضحى" رواه مسلم.

Setiap sendi seseorang itu bila sampai waktu pagi wajar dikeluarkan sedekah untuknya. (Untuk pengetahuan anda) setiap ucapan tasbih itu sedekah. Setiap ucapan tahmid, tahlil dan takbir semuanya itu sedekah. Suruh orang berbuat baik, tegah yang munkar, semuanya sedekah. Memadai itu semua dengan penunaian solat dhuha dua rakaat.

23.Sentiasa menunaikan solat sunat Rawatib. Rasulullah SAW bersabda:

"ما من عبد مسلم يصلي لله تعالى كل يوم اثنتي عشرة ركعة تطوعًا من غير الفريضة، إلا بنى الله له بيتًا في الجنة" رواه مسلم.

Mana-mana orang muslim sembahyang dua belas rakaat (rawatib) kerana Allah Ta’ala; bukan sembahyang fardhu , secara sukarela nescaya Allah binakan untuknya (sebagai ganjaran) sebuah rumah di syurga.

24. Membiasakan diri dengan solat sunat di rumah sendiri. Ini selaras dengan galakan Rasulullah SAW dalam hadith baginda:

"اجعلوا في بيوتكم من صلاتكم ولا تتخذوها قبورًا" رواه البخاري.

Peruntukkan rumah kalian dengan solat solat sunat . Jangan jadikan rumah kalian sebagai kuburan

25. Amalkan ibadah sujud dengan kerap. Ini kerana Rasulullah SAW telah menegaskan:

"أقرب ما يكون العبد إلى ربه وهو ساجد، فأكثروا الدعاء" رواه مسلم.

Kedudukan seorang hamba yang paling hampir dengan Allah ialah ketika ia bersujud. Oleh itu banyakkanlah berdoa ketika itu.

26. Berzikir setelah selesai solat subuh hingga terbit matahari. Baginda menegaskan:

"من صلى الفجر في جماعة ثم قعد يذكر الله حتى تطلع الشمس، ثم صلى ركعتين كانت له كأجر حجة وعمرة تامة، تامة، تامة" رواه الترمذي وحسنه.

Siapa yang solat subuh berjamaah kemudian dia duduk berzikir kepada Allah hingga terbit matahari kemudian dia solat dua rakaat nescaya dia akan mendapat pahala seperti menunai satu ibadah haji dan umrah; dengan lengkap dan sempurna.

27. Prihatin dan tetap menunaikan solat juma’at; sebab Rasulullah SAW bersabda:

"الصلوات الخمس، والجمعة إلى الجمعة، ورمضان إلى رمضان، مكفرات ما بينهم إذا اجتنبت الكبائر" رواه مسلم.

Sembahyang lima waktu dan (antara) sembahyang jumaat ke jumaat (minggu berikutnya) , (puasa) Ramadhan ke Ramadhan yang lain boleh menghapuskan dosa (yang dilakukan) dalam tempoh masa itu selama mana dapat dihindarkan dosa-dosa besar.

28. Selalu mengintai dan memanfaatkan masa doa makbul pada hari jumaat untuk berdoa kepada Allah. Rasulullah SAW menerangkan:

"فيها ساعة لا يوافقها عبد مسلم وهو قائم يصلي يسأل الله شيئًا إلا أعطاه إياه" [رواه البخاري ومسلم].

Pada hari jumaat terdapat detik-detik di mana doa dimakbulkan oleh Allah maka mana-mana muslim yang solat dan berdoa menepati detik detik itu memohan daripada Allah sesuatu nescaya Allah akan makbulkan permohonannya.

29. Mengamalkan pembacaan Surah al Kahfi setiap hari jumaat. Sabda Rasulullah SAW:

"من قرأ سورة الكهف في يوم الجمعة أضاء له النور ما بين الجمعتين" رواه النسائي والحاكم.

Siapa yang mengamalkan bacaan Surah al Kahfi pada hari jumaat maka terserlahlah baginya sinar cahaya; memancar antara dua tempoh jumaat (yakni ia sentiasa dalam bimbingan ilahi).

30. Banyakkan memberi sedekah; justeru Rasulullah SAW bersabda:

"الصدقة تطفئ الخطيئة كما يطفئ الماء النار" رواه الترمذي.

Sedekah boleh melupuskan dosa laksana air yang boleh memadamkan api.

31. Sedekah orang miskin adalah sedekah yang paling berharga dan afdhal. Walau bagaimana miskin pun anda namun jangan jadikan kemiskinan alasan untuk tidak bersedekah; kerana para sahabat Rasulullah SAW pernah bertanya:

"يا رسول الله، أي الصدقة أفضل؟ قال: جهد المقل، وابدأ بمن تعول" رواه أبو داود وابن خزيمة والحاكم.

Wahai Rasulullah sedekah yang manakah yang lebih afdhal. Baginda menjawab sedekah (hasil) jerih payah orang yang tidak berada. Mulakanlah memberi sedekah kepada orang yang anda wajib menanggung nafkahnya. v 32. Suka merahsiakan sedekah untuk mengelakkan perasaan riak dan bermegah-megah. Rasulullah SAW bersabda:

"صنائع المعروف تقي مصارع السوء، وصدقة السر تطفئ غضب الرب، وصلة الرحم تزيد في العمر" رواه الطبراني

Amal bakti kebaikan boleh menangkis malapetaka (musibah) keburukan. Sedekah yang disembunyikan (tidak dilakukan secara terang-terangan) meredakan kemarahan Tuhan. Manakala menghubungkan tali silaturrahim boleh melanjutkan usia (seseorang).

33. Berbuat baik dan ihsan kepada kedua ibu bapa. Rasulullah SAW bersabda:

"رغم أنفه ثم رغم أنفه ثم رغم أنفه. قيل: من يا رسول الله؟ قال: من أدرك والديه عند الكبر أحدهما أو كليهما، ثم لم يدخل الجنة" رواه مسلم.

Lekeh! Lekeh! Lekeh! Sahabat bertanya: Siapa wahai Rasulullah? Baginda menjawab : Orang yang sempat bersama ayahanda bondanya ketika mereka berusia lanjut; salah seorang atau kedua-duanya sekali namun dia tidak dapat masuk syurga.

34. Berdoa untuk dua ibu bapa. Rasulullah SAW bersabda:

"إن الله عز وجل ليرفع الدرجة للعبد الصالح في الجنة، فيقول: يا رب، أنى لي هذا؟‍‍‍ فيقول: باستغفار ولدك لك" رواه أحمد.

Sesugguhnya Allah S.W.T. akan memberikan darjat yang tinggi kepada hambanya yang soleh. Namun hamba yang soleh tersebut bertanya. Hai Tuhan; bagaimana mungkin aku mendapat darjat yang begini tinggi (sedangkan amalanku sedikit). Allah menjawab: Ini adalah kerana istighfar anaknda kamu untuk kamu.

35. Berbuat baik untuk ibu saudara atau bapa saudara sebelah ibu .Rasulullah SAW bersabda:

"الخالة بمنزلة الأم" رواه البخاري.

Emak saudara sebelah ibu adalah setaraf ibu.

36. Melunakkan bahasa bila berbicara dan bertutur dengan orang lain. Rasulullah SAW bersabda:

"اتقوا النار ولو بشق تمرة، فإن لم تجدوا فبكلمة طيبة" رواه البخاري ومسلم.

Hindari seksa neraka meskipun dengan sekadar menyedekahkan separuh buah kurma. Kalau tak mampu sekurang-kurangnya dengan melembutkan bahasa (dalam berbicara).

37. Membantu orang lain menunaikan keperluannya yang mendesak. Rasulullah SAW bersabda:

"لأن يمشي أحدكم في قضاء حاجة -وأشار بإصبعه- أفضل من أن يعتكف في مسجدي هذا شهرين" رواه الحاكم.

Jika seseorang itu pergi menolong menyelesaikan keperluan saudaranya yang lain – kemudian Rasulullah menggayakan dengan tangannya – itu lebih baik daripada dia beri’tikaf di masjidku ini selama dua bulan.

38. Melawat orang sakit. Rasulullah SAW bersabda:

"من عاد مريضًا لم يزل في خرفة الجنة. قيل يا رسول الله: وما خرفة الجنة؟ قال جناها" رواه مسلم.

Siapa yang pergi menziarahi orang sakit maka dia berlegar di “Khirqah” syurga. Sahabat bertanya apa maksud Khirqah al Jannah itu. Baginda menjawab taman-tamannya.

39. Prihatin menyambung hubungan silaturahim. Rasulullah SAW menampilkan perumpamaan:

الرحم معلقة بالعرش، تقول: من وصلني وصله الله، ومن قطعني قطعه الله" رواه البخاري ومسلم.

“al Rahm” tergantung disyurga. Dia menyatakan: Siapa yang menghubungkan aku nescaya Allah pelihara hubungan silaturrahimnya. Siapa yang memutuskan perhubungannya denganku Allah pasti memutuskan hubungan silaturarhimnya.

40. Sentiasa berusaha menggembirakan hati orang Islam yang lain. Ini kerana Rasulullah SAW telah menggambarkan besarnya pahala berbuat demikian. Baginda bersabda:

"من لقي أخاه المسلم بما يحب يسره بذلك سرّه الله عز وجل يوم القيامة" رواه الطبراني.

Siapa yang bertemu dengan saudara muslimnya yang lain dengan sesuatu yang menyebabkan dia suka hati dan gembira pasti Allah akan menjadikan dia suka hati (gembira) kelak pada hari kiamat.

41. Suka memudahkan kesusahan orang yang dalam kesempitan. Rasulullah SAW bersabda:

"من يسّر على معسر يسر الله عليه في الدنيا والآخرة" رواه مسلم.

Siapa yang memudahkan (tolong menyelesaikan) kesusahan orang yang dalam kesempitan nescaya Allah mudahkan (tolong menyelesaikan) kesusahannya di dunia dan di akhirat.

42. Bersikap kasihan belas dan simpati kepada golongan yang miskin dan lemah. Rasulullah SAW bersabda:

"الراحمون يرحمهم الرحمن، ارحموا من في الأرض يرحمكم من في السماء" رواه أبو داود والترمذي

Orang yang penyayang akan disayangi oleh Yang Maha Penyayang. Kasihanilah makhluk Allah di dunia ini nescaya anda akan dikasihani oleh Tuhan yang di langit.

43. Berusaha memulihkan hubungan sesama makhluk. Suka mendamaikan sengketa antara mereka. Rasulullah SAW menerangkan:

: "ألا أخبركم بأفضل من درجة الصيام والصلاة والصدقة؟ قالوا: بلى يا رسول الله قال إصلاح ذات الب&

Oleh: Ustaz Abdul Ghani Shamsudin
Baca Selanjutnya...

Wednesday, 11 July 2012

Hadapi Pilihanraya Dengan Akhlak Islami

1. Kita adalah mewakili Gerakan Islam yang menyertai politik berpilihanraya dalam negara yang mengamalkan sistem demokrasi. Biarpun ruang demokrasi itu kian sempit namun perjuangan untuk meloloskan Islam dari kepungan jahiliyah moden hari ini mesti diteruskan walau dengan apa cara sekalipun selama mana cara dan kaedah itu diizinkan oleh syara' .

2. Justeru itu, penyertaan dan penglibatan kita dalam pilihanraya bukanlah didorong oleh rasa ingin berpilihanraya semata atau didesak keinginan untuk mendapatkan kuasa dan pengaruh semata, sebaliknya ia adalah didokong oleh prinsip untuk menjulang Islam dan segala syariatnya agar menempati ruang yang selayaknya sebagai cara hidup [ way of life ] pula mengatasi kedudukan ideologi ciptaan manusia.

3. Bertolak dari nokhtah ini, partisipasi kita dalam seluruh kegiatan politik tanahair hari ini adalah satu ibadah atau pengabdian diri kita kepada Allah swt. Justeru itulah, kita bertanggungjawab pula untuk memastikan setiap langkah kita dalam sebarang aktiviti politik ini, samaada dalam aspek menggaris matlamat, melakar objektif, merencana strategi dan mengurus operasi, segalanya mestilah berlandaskan syariat dan akhlak Islami.

4. Tindakan yang dihambat emosi, dihasut nafsu dan dirasuk dendam adalah suatu yang mesti dielakkan dalam gerak langkah kita berkempen dan mencari sokongan politik. Bahkan apa yang wajar dan sayugianya ialah setiap pimpinan dan ahli PAS mempamerkan qudwah yang unggul dan uswah yang luhur mencerminkan bayangan akhlak terpuji didikan Rasul saw.

5. Jauhkan diri dari politik maki hamun dan caci nista biapun saat mendepani provokasi luarbiasa dari pihak lawan. Kekalkan rentak berakhlak sekalipun dilatari kebingitan melampau yang mencabar rasa dan cita kita sepanjang tempoh perjuangan, khasnya di saat mendepani detik pilihanraya umum atau kecil.

6. Bukankah Allah swt mewahyukannya kepada kita semua :

فبما رحمة من الله لنت لهم ولو كنت فظا غليظ القلب لانفضوا من حولك فاعف عنهم و استغفر لهم و شاورهم في الأمر فإذا عزمت فتوكل على الله إن الله يحب المتوكلين

Maka dengan sebab Rahmat [yang melimpah] dari Allah swt [kepadamu Wahai Muhammad], Engkau telah bersikap lemah-lembut kepada mereka [sahabat-sahabat dan pengikutmu], dan kalaulah Engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu maafkanlah mereka [mengenai kesalahan yang mereka lakukan terhadapmu], dan pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah Dengan mereka dalam urusan [peperangan dan hal-hal keduniaan] itu. kemudian apabila Engkau telah berazam [Sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu] maka bertawakalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang bertawakal kepadaNya.

Surah Aali Imran : 159

7. Ayat ini sebahagian dari strategi penting yang perlu dilaksana dan dihayati untuk menghasilkan kesan mendalam dalam urusan kempen kita sepanjang  tempoh pilihanraya. Sementara umum mengetahui bahawa pilihanraya adalah  berkait dengan undi yang ingin diperolehi dari rakyat atau pengundi. Maka ia memerlukan satu pendekatan yang lunak dan meyakinkan pengundi untuk mereka hampir dengan kita lalu memberikan undinya kepada kita.

8. Pilihanraya bukan medan peperangan untuk menghunus senjata tajam seumpama pedang guna memenggal leher lawan dan menebas betis penghalang, tetapi pilihanraya adalah gelanggang untuk memenangani hati pengundi agar memberi peluang serta kepercayaan kepada kita untuk memimpin dan mewakili mereka dalam satu - satu kawasan pilihanraya yang ditandingi.

9. Akhlak menjadi senjata berkesan di medan pilihanraya justeru ia berkait dengan usaha konsisten untuk memenangi hati pengundi. Memenangi pilihanraya, kita perlukan undi dari semua pihak sekalipun bukan dari kalangan kita. Maka hal ini hanya boleh dicapai apabila kita berjaya memenangi hati dan meyakinkan mereka untuk memberi sokongan kepada kita. Hanya akhlak mulia [ Islami ] yang boleh memenangi hati manusia. Caci nista pula menjauhkan kita dari mereka dan menjarakkan mereka dari kita.

10. Kawal diri dan kekang emosi terutama saat berdepan provokasi. Marilah kita bina suasana politik baru yang berteraskan politik Rasulullah saw. Terutama pada hari perarakan penamaan calon dan hari akhir sewaktu merayu undi, sekali lagi saya seru agar elakkan diri dari melontarkan kalimah dan slogan yang tidak mencerminkan ketinggian budi dan akhlak muslim. Berwatak matanglah dalam memimpin slogan serta aksi tanpa mencemuh pihak lain. Pilih slogan yang boleh menaikkan semangat juang dengan penuh hemah.

Sumber: Ustaz  Nasrudin Hassan
Baca Selanjutnya...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...