Wednesday, 15 February 2012

Kisah Teladan: Tinggalkan yang Haram, Dapat yang Halal.

Seorang pencuri datang menemui seorang ulama untuk bertaubat. Seraya berkata, "Saya ingin bertaubat daripada dosa-dosa saya. Apa nasihat tuan kepada saya?".


"Apa yang kau mampu tinggalkan dari segala yang haram, Allah akan izinkan kau mendapakkannya dari melalui jalan yang halal", kata ulama tersebut.

Malam itu lelaki yang bertaubat tersebut tidur di masjid. Dia tidak mahu tergoda untuk kembali mengulangi perbuatan dosanya itu. Apabila semakin larut malam, perutnya terasa lapar pula. Tetapi dia tidak ada wang untuk membeli makanan. Akhirnya dia kalah dengan godaan syaitan. Perlahan-lahan dia keluar masjid untuk mencuri. 

Dia menceroboh masuk ke sebuah rumah besar. Tentu penghuninya sangat kaya, fikirnya. Di bahagian dapur, didapati ada makanan diatas sebuah meja. Dia pun segera mencuri makanan itu. Namun, dia teringat akan pesanan ulama tadi: "Apa yang kau dapat tinggal-kan daripada yang haram, Allah akan izinkan kau mendapatkannya melalui jalan yang halal." Spontan dia membatalkan hasratnya.

Dia terus bergerak dari bilik ke bilik. Setibanya di sebuah bilik, dia melihat harta yang banyak. Lantas, dia mengeluarkan karung yang dibawanya. Tetapi sebaik sahaja menyentuh harta tersebut dia teringat lagi kata-kata ulama itu. Maka, dia batalkan saja hasratnya itu.

Sebelum keluar dari rumah tersebut, dia terpandang tuan rumah itu, iaitu seorang wanita yang jelita sedang tidur. Timbul pula keinginan jahatnya untuk melakukan sesuatu yang tidak baik terhadap wanita itu. Namun, apabila dia teringat akan pesanan si ulama tadi, terus ditinggalkan niat buruknya itu.

Kemudian dia kembali ke masjid dengan keletihan dan kelaparan. Selepas solat Subuh, seorang wanita memasuki masjid dan terus menemui ulama yang mengimami solat itu.

Kemudian dia berkata, "Tuan, tolong saya tuan. Saya menemui jejak seseorang yang memasuki rumah saya malam tadi. Tapi anehnya tidak ada satu barang pun yang hilang. Namun saya takut dia akan kembali ke rumah saya nanti."

 Adakah kau tinggal bersendirian?” tanya ulama itu. Wanita itu menjawab, Ya, sejak kematian suami saya.” Mahukah kau jika aku carikan seorang lelaki sebagai temanmu?", ulama itu bertanya lagi.  Apa maksud tuan?” tanya wanita itu kehairanan.

Lantas ulama itu pun terus memanggil lelaki tersebut, dan meminta persetujuan kedua-duanya untuk dikahwinkan. Beberapa hari kemudian, mereka dinikahkan.       

Selepas hari pernikahan, lelaki itu berkata kepada ulama tersebut, "Ini semua berkat nasihat tuan. Benar kata tuan, Allah telah memberi saya secara halal atas apa yang saya inginkan secara haram. Makanan, harta dan yang paling bertuah saya mendapat seorang isteri yang cantik."

Pengajaran: Jika kita ingin berbuat baik memang susah tetapi jika kita ingin berbuat jahat juaga susah. Jadi, lebih baik kita berbuat baik kerna walau susah tetapi ada manfaatnya. Pengorbanan untuk melalui jalan Allah, walaupun susah pada awalnya tapi akhirnya akan mendapat ganjaran yang besar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...