Tuesday, 10 January 2012

Hakim Bebas Cengkaman Politik, Bukan Kehakiman



KUALA LUMPUR, 10 Jan: Keputusan Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur semalam yang melepaskan dan membebaskan Datuk Seri Anwar Ibrahim dari tuduhan kes liwat, bukan bermakna bidang kehakiman di negara ini bebas dari campur tangan politik para pemimpin Umno BN.

Sebaliknya, ia jelas melambangkan keberanian hakim untuk membebaskan diri dari cengkaman politik bagi mengembalikan semula era kegemilangan bidang kehakiman di tanah air.  


Naib Presiden PAS, Salahuddin Ayub (gambar) berkata, berdasarkan beberapa fakta jelas menunjukkan bidang kehakiman di negara ini telah sekian lama dicabuli oleh pihak-pihak yang berkepentingan.

Menurutnya, keadaan itu menyebabkan para hakim di negara ini menjadi begitu terkongkong dan tertekan dalam menjalankan tugas mereka.  

Katanya, realiti itu sudah diketahui dengan jelas oleh seluruh penduduk negara ini, terutama di kalangan masyarakat sivil, parti-parti politik pembangkang dan NGO.

"Perkara itu sudah tidak dapat dinafikan lagi oleh Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak dan para pemimpin Umno BN, walaupun cuba disembunyikan dengan pelbagai cara.

"Malah disebabkan perkembangan yang tidak sihat itulah yang memaksa seluruh rakyat negara ini bangkit menyuarakan pandangan bagi membebaskan bidang kehakiman dari campur tangan politik," katanya ketika dihubungi Harakahdaily, di sini, hari ini.

Najib dalam kenyataannya seperti yang dilaporkan media tempatan malam tadi berkata, keputusan Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur yang membebaskan Anwar dari kes liwat semalam membuktikan bidang kehakiman di negara ini bebas dari campur tangan politik.

Dengan itu, dakwaan para pemimpin pembangkang mengenai perkara itu selama ini, katanya, jelas tidak berasas dan semata-mata ingin mengelirukan orang ramai.

Kenyataan beliau turut disokong oleh bekas Perdana Menteri, Tun Dr Mahathir Mohamad seperti yang dilaporkan TV3 menerusi slot Buletin Utama malam tadi.

Menurut Salahuddin, kenyataan Najib dan Mahathir itu sebenarnya bukan boleh membersihkan imej para pemimpin Umno BN, malah ia mengesahkan lagi realiti itu pada pandangan orang ramai.

Selama ini, tegas beliau, sememangnya berlaku campur tangan politik yang melampau dalam bidang kehakiman di negara ini, sehingga memaksa seluruh rakyat termasuk Bersih bangkit menyuarakan pandangan dengan bangkangan yang kuat.

"Jadi keputusan Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur yang melepaskan dan membebaskan Datuk Seri Anwar Ibrahim dari tuduhan kes liwat semalam adalah hasil dari kesedaran baru di kalangan hakim untuk mengubah keadaan, bagi memulihkan kembali imej institusi kehakiman di negara ini," katanya yang juga Ahli Parlimen Kubang Kerian.

Keputusan tersebut, tambah beliau, adalah hasil dari keberanian hakim untuk membebaskan diri dari cengkaman politik bagi melakukan perubahan seperti yang didesak oleh rakyat.

"Manakala ucapan Datuk Seri Najib itu pula adalah manifestasi dari perkembangan yang berlaku di negara kita sekarang yang bukannya berlaku kerana tiada campur tangan politik, tetapi kerana iltizam para hakim ke arah itu," tegas beliau.

Sumber: Harakah Daily
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...